Jogja... I'm In Love

masih gelap
Ini tulisan kedua tentang Jogja, disini aku bakal cerita kemana aku selama di Jogja ;-) (nyambung dari tulisan tentang Jogja sebelumnya yaa)

wajah-wajah lelah menempuh perjalanan selama 8 jam

Aku dan temen-temenku berangkat hari Jumat, 22 Juli 2016, biar berangkatnya barengan kita janjian di halte TMB bunderan Cibiru sekitar jam 5 sore, lebih kayaknya *lupalagi, lanjut naik angkot Cibiru - Cicadas, selama perjalanan ternyata dari Cibiru ke Kiaracondong lama yaa.. ya macet ya lampu merah rekor di perempatan Kiaracondong deket Carrefour itu,, buat warga luar Bandung boleh dicoba lamanya selama apa, hehehe.. maklum sih itu jam pulang kantor dan weekend pula!! Kita turun depan Stasiun Kiaracondong, sampe sana adzan maghrib udah berkumandang, pertama-tama cetak tiket mandiri dulu di mesin penukaran tiket trus langsung shalat maghrib dulu, gantian sih sholatnya kan sambil jagain tas juga.. hmmm.. musholanya keciiilll banget, semoga nanti kedepannya musholanya bisa lebih gede lagi yaa.. aamiin.. Setelah sekian lama nunggu, akhirnya ngantri juga buat cek tiket dan masuk ke kereta, oh ya, jangan lupa siapin KTP ya, pengecekan tiket harus disertai KTP. Menuju jam keberangkatan masih setengah jam lagi, ngemil duluu simpan barang bawaan seaman mungkin duluu minum duluu foto-foto duluu update status duluu kabarin keluarga duluu hehehehe... Akhirnya jam 20.00 WIB kereta berangkat, kereta api ekonomi sekarang udah ada AC nya kok, jadi jangan khawatir kamu bakal kepanasan ya, dan ga terlalu dingin juga sepengalamanku, pas lah. Lama perjalanan sekitar 8 jam ya, kamu bisa ngobrol, main hape, tidur atau apapun, yang penting tetep tertib dan jangan bikin kegaduhan, ntar ganggu orang lain kan ga enak juga.. Saranku mending tidur aja, biar besok paginya pas traveling segeran.

Candi Prambanan, karena masih pagi jadi masih belum ramai pengunjung
Tiba di Stasiun Lempuyangan Sabtu, 23 Juli 2016 jam 04.42 WIB, sampe sana sholat subuh dulu, ke toilet dulu, bedakan sama lipstikan dulu (hihi gapapa yaa namanya juga wanita), tapi ga mandi! Maklumlah kita ngetrip cuma dua hari dengan tempat-tempat tujuan buanyak banget!! Jadi maksimalkan waktu yang ada. Sekitar jam 05.30 WIB sang driver tiba di Stasiun Lempuyangan, tujuan pertama adalah Candi Prambanan, sepanjang perjalanan ga ada kata macet, kendaraan juga ga banyak, beda ya sama Bandung yang mulai padat merayap, dan di Jogja jarang banget angkot deh kayaknya, hmm.. untung dah sewa mobil kan.. Candi Prambanan buka dari jam 06.00-17.00 WIB, sampe sana ditawari paket wisata ke Candi Ratu Boko juga, tapi ngga dulu deh.. Candi Prambanan dulu aja.. hehe.. Tiket wisatanya Rp 30.000/orang, Candi Prambanan merupakan salah satu peninggalan bersejarah ini juga ternyata dikenal dengan nama Candi Loro Jonggrang ini terletak di kecamatan Prambanan. Setelah cukup lama keliling-keliling dan foto selfie *hehehe, kita sarapan di warung yang masih berada di dalam komplek Candi Prambanan, selain warung, ada banyak toko yang menjual pakaian dan aksesoris juga. Jogja terkenal dengan makanan dan minuman yang pasti rasanya manis.

Sempetin foto dulu di Pantai Drini
Gerbang Puncak Kosakora
Pemandangan waktu nyasar, ga rugi-rugi amat nyasar
Puncak Kosakora
Dari Candi Prambanan, kita langsung menuju Puncak Kosakora yang terletak di Banjarejo, Tanjungsari, Kabupaten Gunung Kidul. Perjalanan cukup jauh dari Candi Prambanan, lama perjalanan sekitar 2-3 jam kalo ga salah *aslilupalagi. Sepanjang perjalanan kebanyakan masih pepohonan, dan ada hal yang unik yang belum pernah aku temui di Bandung, yaitu di perjalanan menuju Puncak Kosakora banyak para penjual serangga goreng, hmm.. agak geli-geli gimana gitu ya kebayangin kalo makannya. Akses menuju Puncak Kosakora bisa ditempuh dari Pantai Drini, pantai dengan ombak besar yang menurutku ga recomended buat anak-anak kecil, bahaya.. Sempetin dulu foto-foto disekitar Pantai Drini dengan background ombak dan saung-saung kecil beratap dedaunan. Awalnya sempet nyasar waktu menuju kesana, di blog-blog yang aku baca kok kayaknya perjalanan aman lancar tapi yang aku dapetin malah jalanan terjal yang dibawahnya banget laut!! Agak serem dan sempet kepikiran ga jadi kesana. Kita balik lagi ke Pantai Drini, ternyata dari Pantai Drini, naik tangga dikit, ambil jalur kiri (ada papan penunjuk arah ternyata), dah itu ambil terus jalur kanan. Setelah melewati bukit pertama kamu bakalan ketemu sama lapangan yang cukup luas, kemudian menuju bukit kedua dan ketemu sama pantai kecil yang aku gatau itu namanya pantai apa, sampailah di gerbang Puncak Kosakora, disana ada tempat pembelian tiket. Masuk gerbang Puncak Kosakora perjalanan cukup menanjak tapi masih aman karena udah dipasang bambu-bambu buat pegangan, setelah ga begitu lama akhirnya sampailah di Puncak Kosakora, pemandangan penuh lautan dan ombak, dan dari sana kamu bisa liat Pantai Drini dari kejauhan. Memang disarankan kalo mau ke Puncak Kosakora mending datang pagi-pagi aja, karena belum begitu terik, kalo terpaksa datang agak siang kayak aku, disarankan bawa kacamata item, topi ataupun payung, jangan lupa bawa air minum dan makanan juga ya.. Khawatirnya kamu haus atau lapar ditengah perjalanan, tapi sebenernya disana juga udah banyak warung-warung yang jual makanan dan minuman kok, jadi buat kamu yang kehabisan persediaan makanan dan minuman masih bisa jajan-jajan di warung-warung tersebut.

Hutan Pinus Mangunan yang justru pohon-pohon pinusnya ada di depan kita
Pulang dari Puncak Kosakora masih ada tempat tujuan kita, yaitu hutan pinus, sampe di Hutan Pinus Mangunan yang terletak di Jalan Mangunan, Dlingo ini karena udah cape jadi ga terlalu mengeksplor terlalu banyak tempat itu, disana ada penyewaan hammock, lucu liat anak-anak kecil dihammock warna-warni berjajar ke atas, disana juga ada rumah-rumah pohon yang bisa kamu panjat dan bisa banget dipake buat berfoto ria, hihihi...

Roaster and Bear
Malioboro malam
Dari Hutan Pinus Mangunan barulah kita menuju hotel tempat kita menginap di Jalan Dagen, Malioboro. Masih ingat nama hotelnya? namanya The Packer Lodge, selain di Yogyakarta ternyata The Packer Lodge ada juga di Jakarta. Sampe hotel kemudian bersih-bersih (setelah seharian belum mandi, hihi) dan setelah maghrib kita jalan-jalan di Malioboro, Malioboro emang ga pernah sepi pengunjung, malem pun rameee banget. Di sepanjang jalan selain banyak toko-toko berjejer, banyak pula penjual nasi kucing, penasaran banget rasanya kayak apa. Tapi tujuan malem ini yaitu ke Roaster and Bear, restoran dengan boneka beruang sebagai iconnya. Lokasinya dekat dengan Tugu Jogja yang juga ga kalah ramenya dari Malioboro. Sempetin juga foto-foto di Tugu Jogja *aku anaknya emang doyan foto banget deh. Kamu bisa jalan kaki dari Malioboro menuju Roaster and Bear ataupun Tugu Jogja yaa. Pulang menuju hotel, istirahat, dan bersiap menuju tempat-tempat tujuan keesokan harinya. Saranku emang jangan terlalu kecapean sih, takutnya pulang traveling bukannya happy malah sakit.

Soto Sapi sebrang Jalan Dagen, enak!!!
Loby The Packer Lodge, nungguin dijemput
tampak depan The Packer Lodge
Keesokan harinya tepatnya hari Minggu, 24 Juli 2016 setelah packing langsung cari sarapan dulu, di hotel memang disediain sarapan roti, tapi kita penasaran aja pengen nyoba makan di luar, hahaha. Dapetlah soto sapi anget plus teh manis anget sebrang banget Jalan Dagen.Selesai sarapan langsung check out karena sore nanti kita udah harus langsung pulang ke Bandung. Tepat pukul 07.30 WIB kita dijemput bapak driver menuju lokasi wisata hari ini.

Tujuan pertama hari ini yaitu Tamansari Ngayogyakarta, ga jauh dari Malioboro, tempat ini merupakan salah satu bangunan bersejarah Keraton Yogyakarta. Saat membeli tiket selain kamu dikasih tiket kamu juga bakal dikasih brosur tentang Tamansari Ngayogyakarta, jangan dibuang ya brosurnya.. isinya kalo dibaca baik-baik bisa buat nambah pengetahuan loh.. Harga tiketnya murah banget sekitar Rp 5.000 kalo ga salah. Tamansari Ngayogyakarta buka dari jam 08.00-14.00 WIB.

Sumur Gumuling Tamansari Ngayogyakarta
Tujuan kedua hari ini yaitu ke Wisata Alam Kalibiru yang terletak di Kalibiru, Hargowilis, Kokap, Kabupaten Kulonprogo. Jalanan menanjak namun tetap bisa diakses menggunakan kendaraan roda empat walau harus secara bergantian dari arah atas dulu ataupun sebaliknya, pemandangan kanan dan kiri dipenuhi pepohonan, memasuki daerah Wisata Alam Kalibiru AC mobil harus dimatikan yaa. Makin deket ke tempat wisatanya jalanan terasa makin menanjak, sempet deg-degan juga sih.. hihihi. Dan akhirnya tibalah kita di tempat tujuan, banyak banget pengunjungnya, disana kamu bisa berfoto di berbagai spot di pepohonan yang cukup tinggi dengan pemandangan alam yang hijau dan danau yang cantik. Oh ya, di setiap spot dikenakan biaya berbeda untuk tiket dan foto. Disarankan juga untuk datang pagi kalo kamu ga mau nunggu lama buat ngantri berfoto disini, karena banyak banget pengunjung, kita aja sampe ngantri 2 jam loh buat foto. Nunggunya bisa sambil makan ataupun ngapain aja boleh deh, hahaha..

Spot 2 Wisata Alam Kalibiru
Spot Bundar Wisata Alam Kalibiru
Karena perjalanan jauh dan ngantri foto lama di Wisata Alam Kalibiru, akhirnya di tempat tujuan terakhir yaitu Candi Borobudur ini disempet-sempetin banget. Ngga keburu buat keliling-keliling di Candi Borobudurnya, cuma sempet foto-foto depan candi beberapa menit aja. Candi Borobudur saat sore banyak banget pengunjungnya. Sama kayak Candi Prambanan, disekitar komplek Candi Borobudur juga terdapat warung-warung makan dan para penjual berbagai oleh-oleh.

Candi Borobudur
Candi Borobudur
Sebelum menuju stasiun, alhamdulillah kita sempet buat beli oleh-oleh langsung ke Bakpia 25 dulu, waktu beli bakpianya masih anget-anget. Pelayanannya ramah cuma sayang kitanya lagi keburu-buru. Pukul 18.00 lebih sampelah kita di Stasiun Lempuyangan, cetak tiket mandiri, dan nungguin kereta datang. Ga disangka sang kereta ternyata datang terlambat, yang harusnya tiba jam 18.58 WIB jadi jam 19.15 WIB. Selama perjalanan pulang, kita ngobrol-ngobrol dan akhirnya tertidur. Dua hari di Jogja rasanya masih kurang, pengen kesana lagi dengan tempat tujuan berbeda. Mungkin Jogja sama kayak Bandung, sama-sama ngangenin, hahay.. Tiba di Stasiun Kiaracondong hari Senin, 25 Juli 2016 pukul 03.32 WIB *lebih sih kayaknya, kan keretanya juga terlambat berangkat. Masih terlalu gelap ternyata, langsung pulang ke rumah, bagiin oleh-oleh buat keluarga, dan siap-siap kerja!! Yup, ini hari pertama kerja setelah libur panjang. Hmm...
Mudik ya? Good bye Jogja, see you nect time.. and welcome Bandung

Komentar