[Review] Pelembab dan Foundation Viva


Sebenernya mungkin langkah awal dari bermake up adalah dengan membersihkan wajah dengan cara double cleansing ya, tapi aku udah review double cleansing yang aku pake dipostingan terdahulu yaa.. bolehlah dicek lagi postingan-postingan aku.. hehe.. Jadi sekarang aku mulai review langsung ke pelembab dan foundation aja... Kali ini aku pake pelembab dan foundation Viva.


1.       Pelembab Viva Green Tea dan Bengkuang
Awalnya aku pake pelembab Viva Green Tea karena berdasarkan review yang aku baca pelembab ini bagus buat ngontrol minyak di wajah padahal harganya murah meriah. Dan emang terbukti sejujurnya aku cocok sama pelembab ini, nggak ada keluhan berarti di wajahku cuman sayangnya karena ini varian green tea yang emang buat kulit berminyak, itu artinya nggak ada kandungan buat mencerahkan wajah sementara aku suka banget sama kosmetik yang ada kandungan buat mencerahkannya. Karena aku pake hijab, aku liat belang di wajahku mulai keliatan. Yaah.. warna kulitku nggak rata lagi deh..

Akhirnya setelah habis pelembab Viva Green Tea aku coba pelembab Viva Bengkuang. Semua orang pasti tau kalo kandungan bengkuang fungsinya buat mencerahkan. Tapi ternyataaa aku nggak cocok sama yang varian bengkuang ini. Wajahku jadi bruntusan dan agak memerah, ditambah Viva Bengkuang ini oil controlnya nggak selumayan Viva Green Tea, hiks.. lanjut nggak yaa lanjut nggak yaa.. Nggak deh yaa.. Tapi biar nggak mubazir akhirnya Viva Bengkuang ini aku jadiin lotion aja deh.. Lumayan lah karena ukurannya yang kecil jadi bisa dibawa kemana-mana.

Pelembab Viva Green Tea dan Bengkuang ini teksturnya kayak lotion, ada wanginya juga. Emang bener apa kata para beauty blogger kalo pas pake pelembab Viva ini kita berasa pake lotion di wajah. Cepet nyerap di kulit dan nggak lengket, nggak ada rasa perih-perih juga diwajahku. Untuk ukurannya 30 ml, sebotol isinya penuh. Dari warna dua-duanya sama-sama berwarna putih.

Nah untuk desain kemasannya sendiri, amat disayangkan sih menurutku. Desainnya jadul banget dimulai dari bentuk botolnya sampe tulisannya yang ternyata cuma nempel di plastik, jadi kalo kita sobek plastiknya, sobek pula lah tulisannya. Trus lubang botolnya yang gede banget dan nggak ada penyekatnya lagi juga sangat aku sayangkan. Jadinya tiap kali ngeluarin isinya aku agak deg-degan takut isinya meleber-meleber keluar karena tekstur pelembabnya pun agak cair. Tutup botolnya bentuk ulir bukan flip flop. Tapi karena harganya yang murah, apalah daya jika berharap lebih. Mudah-mudahan buat kedepannya tim Viva bikin kemasan rangkaian produknya biar lebih kekinian yaa.. Pelembab ini nggak bertahan lama di wajahku, juga nggak ada efek mencerahkan sama sekali buat kulit wajahku.

Untuk dua pelembab ini aku beli di toko kosmetik deket rumahku, namanya Dayti, disana jual berbagai merek kosmetik lengkap. Selain deket, yang bikin aku seneng adalah selalu diskon 10% untuk setiap produknya. Ramah di dompet kan yaa.. (alasan padahal akunya aja yang pelit, wkwk). Kenapa bisa diskon? Hmm.. biasanya toko kosmetik kayak gini ngambil barang langsung ke pabrik atau distributornya. Harganya? Viva Green Tea Rp 7.000 sedangkan Viva Bengkuang Rp 6.500 itu belum termasuk diskon 10% kalo di Dayti ya.

Repurchase? Kayaknya nggak dulu.. pengen coba yang lain yang ada kandungan pencerahnya yaa.. hehe..

Viva Green Tea
Plus :
(+) Oil controlnya lumayan bagus dan cocok diwajahku
(+) Cepat menyerap di kulit dan nggak lengket
(+) Murah dan isinya banyak
(+) Udah ada logo halalnya

Minus :
(-) Nggak bisa mencerahkan wajah
(-) Kemasannya jadul dan lubang botol nggak ada penyekatnya
(-) Masih mengandung paraben dan mineral oil yang kadang jadi masalah buat sebagian orang

Viva Bengkoang
Plus :
(+) Cepat menyerap di kulit dan nggak lengket
(+) Murah dan isinya banyak
(+) Udah ada logo halalnya

Minus :
(-) Wajahku jadi bruntusan dan kemerah-merahan
(-) Nggak ada efek mencerahkan juga di wajahku
(-) Kemasannya jadul dan lubang botol nggak ada penyekatnya
(-) Masih mengandung paraben dan mineral oil yang kadang jadi masalah buat sebagian orang
(-) Aromanya lebih tajam dibanding Viva Green Tea

2.       Foundation Viva Shade Natural
Untuk foundation aku beli Viva juga, niatnya biar samaan gitu sama pelembabnya. Waktu beli aku bingung pilih shade apa karena aku masih belum mahir buat nentuin shade apa yang paling cocok buat warna kulitku, kalo udah gini akhirnya aku minta saran SPG nya aja deh dengan harapan sang SPG lebih tau tentang produk yang dia pasarkan. Akhirnya aku beli yang shade Natural.

Pertama kali aku coba aku aplikasikan tipis-tipis dulu di wajah, aku pake foundation ini setelah pelembab Viva. Hasilnya kok nggak terlalu keliatan ya? Kayak nggak pake foundation aja. Dilain waktu aku aplikasikan agak tebel, aku ulangi ya, agak tebel.. jadi nggak tebel-tebel banget, lah kok jadinya nggak nyatu dikulit ya? Ditambah kilang minyak di wajahku terutama di T-zone jadinya kayak cemong-cemong gitu, duh deg-degan takut jadi keliatan kayak pake topeng deh, hiks hiks.. Oke, evaluasinya mungkin aku harus belajar lagi ya cara pake foundation yang bener kayak gimana, trus kapan-kapan aku coba lah ya sebelumnya pake primer dulu karena konon katanya primer bisa bikin riasan lebih membaur dan tahan lama, atau pake face mist setelahnya kali ya. Trus kalo aku tanya temenku yang pernah nyoba ini juga, foundation Viva ini ternyata emang kurang ngeblend di kulit sih yaa.. hmm...

Untuk teksturnya hampir sama kayak pelembab Viva ya, agak cair dan ada wanginya bahkan foundation ini wanginya lebih tajam dibanding pelembabnya menurutku. Oil control? Nggak deh. Dari segi desain kemasan sebelas dua belas lah kayak pelembabnya.

Foundation ini juga aku beli di Dayti, harganya Rp 6.000 belum diskon 10%.

Repurchase? Nooo...

Plus :
(+) Murah dan isinya banyak
(+) Udah ada logo halalnya

Minus :
(-) Masih mengandung paraben dan mineral oil yang kadang jadi masalah buat sebagian orang
(-) Aromanya lebih tajam dibanding pelembabnya
(-) Kemasannya jadul dan lubang botol nggak ada penyekatnya
(-) Kurang ngeblend sama kulit

Segitu dulu deh review dariku.. Karena kulit tiap orang beda-beda, jadi hasilnya pun pasti beda ya..

Komentar

  1. Trima ksh banyak infonya ����
    -sinta-

    BalasHapus
  2. Kalau aku cocok sm pelembab viva yg bengkoang mungkin krn muka ku jenis kulit kering, ntar kenapa ngerasa agak glowing gitu pas bngun tidur

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe memang bener-bener harus sesuai jenis kulit ya kak

      Hapus
  3. Mb mau nanya apa bisa buat kulit kering ya ky kulit ku jenis kulit kering susah di atur slh pencuci aja trs kasar dan ngelupas putih"

    BalasHapus
    Balasan
    1. untuk kulit kering bisa pilih yang bengkoang atau ada satu lagi yang kemasannya putih polos, sejauh ini yang aku tau sih produk viva masih tergolong produk kosmetika yang ringan

      Hapus
  4. Hadeuhhh pengen coba viva pelembab bagus gk ya untuk kulitku yg sensitif ini? Aq sudah bosan coba berbagai cream alhasil salah pke produk jerawat dech.lelah...!
    Aq pake viva face tonic dan milk cleanser dri jman smp cocok terus dan meski aq pke ceream apapun aq selalu bersiin muka pke viva ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa coba yang varian green tea nya kak. wah sama dong aku juga masih pakai viva face tonic, punyaku yang bengkuang sekarang

      Hapus
  5. Mba mau nanya apa bisa buat kulit kering yah kayak kulit ku jenis kulit ku kering dan berjerawat..

    BalasHapus

Posting Komentar