Belajar Dandan (lagi)



Perhatikan sejenak percakapanku dengan sang calon suami a.k.a Rangga AADC *lagihalu!
Aku : Rangga, sudah berapa purnama aku nggak nulis blog?
Rangga : Ratuuusaaan...
Wkwkwkwk

Ternyata, sebulan kemarin aku nggak nge-blog sama sekali ya, hehe.. Yaa biasa lah, orang (sok) sibuk.

Setelah berpikir keras tentang apa yang mau aku tulis kali ini, lirik kanan kiri seisi kamar kali aja ada yang bisa dijadiin bahan tulisan. Ternyata ada, aku mau cerita tentang seperangkat alat make up yang bulan lalu aku beli dan kenapa pula aku beli.

Cerita dulu dikit, tetiba aja aku pengen belajar dandan (lagi). Kenapa (lagi)? Karena dulu pernah belajar dandan buat pertama kalinya, belajar pake skin care, eyeliner, maskara, dan temen-temennya. Tapi nggak dilanjutin karena keburu males lagi, rasanya ribet aja gitu ya kalo tiap hari harus make up an. Kalo aku masuk kerja jam delapan jangan-jangan aku harus bangun jam tiga gegara dandanku lama, wkwk lebaaaayy. Ah pokoknya dulu tuh ya keburu males aja dah.

Eh bulan-bulan lalu tetiba pengen belajar dandan lagi. Keinginan belajar dandan ini disponsori oleh liat akun instagram merek-merek kosmetik dari yang murah sampe mahal, liat olshop-olshop yang pada jual berbagai kosmetik, liat selebgram yang mukanya pada kinclong, eeeh tapi pas liat cermin ini muka kok kusam bener ya? Akhirnya jadi pengen bisa dandan deeh... Aku jadi pengen tau gimana caranya riasan tetep stay walau seharian nggak touch up ditengah kilang minyak diwajahku, atau pengen tau juga gimana caranya make up glowing, flawless, matte, daaan lain-lain...

Dulu pernah ikutan beauty class, tapi kayaknya ilmu per-make-up-an lebih bisa terserap otakku kalo aku liat beauty vlogger di youtube atau baca review beauty blogger ya, trus.. udah gitu dipraktekin deh..

Akhirnya kulangkahkan kaki ini menuju toko kosmetik dan supermarket deket rumah, misi dimulai!!! Tapi kali ini ada yang beda, kalo dulu pas pertama kali belajar dandan aku langsung beli kosmetik merek terkenal (yang artinya harganya pun lumayan), kali ini aku beli kosmetik yang harganya murah-murah dulu. Kenapa? Karena pengalaman dahulu kala kosmetikku berakhir di tempat sampah dalam kondisi kadaluarsa karena dah lama banget dianggurin, hiks hiks mubazir iiiih..

Setelah semuanya terkumpul, mulailah aku praktekkan ilmu-ilmu para beauty vlogger dan beauty blogger yang selama ini kuarsipkan. Dimulai pake pelembab lancaar, foundation lancaar, bedak padat lancaar, lipstik lancaar, blush on lancaar (ini pertama kalinya aku pake blush on), eye shadow lancaar, eye liner lancaar, maskara lancaar, pensil alis kagak lancar dooong hiks (ternyata aku harus ikut remedial ngalis).

Sebenernya lebih baik skin care ya daripada make up, karena skin care itu merawat dan melindungi wajah sedangkan make up mungkin cuma menutupi kekurangan di wajah aja. Tapi yaudahlah ya namanya juga cewek, pasti gemes aja kalo soal kosmetik, jangan tanya dulu soal kandungan kosmetiknya, liat packagingnya aja udah tergoda kan, wkwk...

Dan tadinya mau aku review dipostingan ini semua produknya, tapi jadinya panjang bener... akhirnya aku pecah jadi beberapa postingan. Beberapa postinganku setelah ini isinya review semua ya.. hehe..

Komentar