Sabtu, 24 Juni 2017

Ramadhanku Idul Fitriku.. (Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438H)

pict dapet googling

Pertama-tama aku mau ngucapin Taqobbalallahu Minna Wa Minkum, Shiyaamana Wa Shiyamakum. Kullu’aam Wa Antum Bikhair. Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438 H.

Alhamdulillah tahun ini aku kembali dipertemukan dengan Ramadhan dan juga hari raya Idul Fitri. Rasanya seneng campur sedih. Seneng karena Allah SWT masih ngasih aku kesempatan buat ketemu sama ramadhan dan Idul Fitri ditahun ini. Sedih karena rasanya ramadhan kali ini berlalu begitu cepat, yang kalo aku renungkan aku gak berbuat begitu banyak buat ramadhanku kali ini, hiks.. Akhirnya aku cuma bisa berdoa dengan penuh harap, semoga ditahun-tahun berikutnya aku masih bisa bertemu dengan Bulan Ramadhan yang penuh berkah dan Hari Raya Idul Fitri, dan tentunya semoga aku bisa berbuat lebih banyak lagi buat ramadhan dan idul fitriku.. Aamiin..

Selain itu, tetiba aku pengen sharing tentang ramadhan dan idul fitri di tempat tinggalku. Mungkin aku gak akan sharing hal-hal yang terlalu berat ya, ini murni nostalgiaku tentang ramadhan di tempat tinggalku.

Sejenak bernostalgia tentang ramadhan, dulu waktu aku masih kecil setiap bulan ramadhan pasti aku ikutan yang namanya pesantren kilat, ikut buka bersama di mesjid (ini gak terlalu sering sih, kalo kebetulan pas ada moment aja), ikut tarawih di mesjid dengan berbekal mukena dan buku catatan khutbah plus di dalem bukunya ada catatan tentang amal sehari-hari. Dan itu dulu sekolah yang ngewajibin. Tau gak sih, kadang dulu aku ogah-ogahan ngejalaninnya, rasanya repot banget gitu lah berangkat tarawih sambil bawa-bawa buku, hehe.. (anak malas banget da aku mah). Tapi ternyata hal itu malah jadi kenangan manis di masa sekarang. Terus kalo mau tarawih, berhubung rumah masa kecilku di sekitar persawahan dan agak jauh dari mesjid, aku sama kakakku berangkat sambil bawa-bawa senter, di jalan ketemu para tetangga yang mau berangkat tarawih juga, terus di mesjid ketemu temen-temen juga. Kalo pulangnya sambil jalan sambil liatin langit, nyari-nyari bintang bertaburan di langit yang kelam, plus bonus kalo kebetulan liat bulan sabit atau bulan bulat penuh yang bersinar (sambil kadang-kadang dalem hati takut sama mitos bulan purnama, wkwkwk.. korban film horor banget sih aku waktu itu). Kalo mau tarawih kadang sengaja pake mukena dari rumah (mukena atasannya aja, bawahannya sama sajadah dipakenya di mesjid ya, hehe), alesan formalitasnya sih biar gak ribet aja.. tapi alesan terselubungnya sambil mau ngisengin orang-orang biar disangkain pocong, secara mukena zaman dulu masih putih semua dan masih jarang banget yang warna-warni. Ternyata si aku yang korban film horor  malah ikutan ngisengin orang juga, bakat badung dari kecil ini mah, haha..

Ah ya, kalo ramadhan datang, warga di tempat tinggalku secara bergantian bikin takjil buat siapapun yang buka puasa di mesjid deket rumah, jadwalnya pengurus mesjid yang bikin. Seingatku mamahku bikin aneka takjil mulai dari kue-kue, gorengan, sampe nyediain minumnya juga. Tetangga yang lain juga sama. Kalo untuk hidangan berbuka dirumahku sendiri, mamahku selalu bikin es campur, kolak ubi, kolak pisang, kolak labu kuning, dan lainnya. Tahun ini mamahku malah sering bikin baso tahu, cilok, cireng, dan lainnya. This is Indonesia yang aneka makanannya berlimpah apalagi orang sunda kayak aku yang selera lidahnya gak jauh-jauh dari tepung per-aci-an, hehe.. Kumaknai, apapun makanannya, yang penting kebersamaannya.

Dan tibalah di hari raya, disini malemnya disebut ‘malam takbiran’ karena diseluruh mesjid terdengar suara takbir nan merdu berkumandang, hati serasa bergetar kalo denger takbir. Dulu waktu aku kecil, kalo malam takbiran di depan rumah bakalan ada anak-anak pawai obor keliling sambil tak hentinya bertakbir, dipandu dengan para pengurus mesjid (dan mungkin juga ada keluarga yang ikut) anak-anak itu tertib banget jalannya, gak pernah ada kabar keributan kalo malam takbiran. Dan tiap anak-anak itu lewat tepat di depan rumahku, aku seneng banget ngeliatin mereka, kadang cuma liat lewat jendela, kadang sampe nongkrong di teras depan rumah, kalo waktu kecil ada perasaan pengen ikutan juga, tapi kalo sekarang lebih ke bersyukur karena di zaman sekarang masih ada anak-anak yang pada semangat ngaji, Subhanallah.. Tapi kalo malam takbiran sekarang ini (tepat kayak sekarang ini) aku jadi ngerasa sedih, karena disela-sela suara takbir yang merdu itu sebagian orang malah nyalain kembang api dan sebagainya yang suara ledakan-ledakannya ganggu telinga banget plus bikin aku kaget. Andai kalo ketemu orang yang nyalain kembang apinya, pengen banget teriak plis jangan ganggu merdunya suara takbir dengan suara-suara semacam kembang api, momentnya gak pas banget kan yaa..

Hiks.. rasanya kalo nostalgia ramadhan dan idul fitriku aku ceritain sedetail-detailnya, bakalan panjang banget tulisan ini sampe gak tau kapan nemu ujungnya. Ramadhanku zaman dulu waktu aku kecil itu kerasa banget.. Sampe moment-moment yang gak terlupakan dimasa kecil bikin aku kangen banget pengen balik lagi ke masa silam ditengah ramadhan dan idul fitri sekarang-sekarang ini..


Semoga ramadhanku dan idul fitriku dari tahun ke tahun terus menjadikan aku pribadi yang selalu mengingat akan Keagungan-Mu Yaa Allah.. Aamiin..

Kamis, 22 Juni 2017

[Blog Competition] Story of A Girl with Her Laptop

http://www.uniekkaswarganti.com/2017/05/ASUS-E202-blog-competition-produktif-dan-kreatif-di-mana-saja-dengan-notebook.html

Alkisah pada zaman dahulu kala ada seorang gadis yang setiap ngerjain tugas kuliah sampe skripsi tiba harus nongkrong depan komputer jadul sampe leher pegel. Kenapa sang gadis harus seperti itu? Karena dia belum punya benda canggih yang bisa ditenteng kemana-mana bernama laptop. Gak berhenti sampe disitu, selulus kuliah kemudian bekerja dia diharuskan menyelesaikan tugas kantor menggunakan komputer atau laptop. Pikirannya berkelana mengingat-ingat komputer jadul di rumah yang udah menunjukkan tanda-tanda akan tutup usia karena udah mulai rusak disana-sini belum lagi serangan virus bertubi-tubi. Kemudian melihat jumlah komputer di kantornya yang sangat terbatas membuatnya berpikir gimana caranya tugas kantor bisa selesai sesuai deadline? Waktu itu jalan keluarnya cuma satu sih, yaitu beli laptop baru.

Akhirnya sang gadis membeli laptop berukuran 14 inch berwarna hitam (hmm.. warnanya klasik sekali pemirsa). Kemudian dia mulai membawa-bawa laptopnya dari rumah ke kantor, tujuannya biar bisa ngerjain apapun dimana aja. Kayaknya besarnya semangat punya laptop baru masih bisa mengalahkan beratnya laptop 14 inch dipunggungnya. Tapi lambat laun dia mulai tersadar kalo laptopnya berat bangeeett. Mungkin sang gadis lelah, akhirnya dia mulai jarang membawa-bawa laptopnya, jangankan bawa laptop ke kafe-kafe buat nulis artikel sambil ngopi cantik ala-ala blogger terkenal, bawa dari rumah ke kantor aja udah kerasa pegelnya. Bikin sang gadis harus banyak-banyak minum susu biar gak kena osteoporosis duluan, wkwkwk. Terus kalo mau berangkat kerja kemudian ngaca, dia berpikir kok lama-lama dirinya makin mirip kura-kura ya? Kesana kemari dengan tas punggung gede berisi laptop. Teronggoklah laptop 14 inchinya di atas meja belajar di kamarnya, udah jarang dibawa-bawa lagi. Singkat cerita ternyata baterai laptopnya rusak disusul dengan pemutar DVD yang juga gak bisa difungsikan. Sekarang apa bedanya laptopnya dengan komputer jadulnya zaman dahulu kala? Yang kalo mau dipake harus tersambung listrik dan kalo tiba-tiba listrik mati maka mati pula laptopnya.

                Sepertinya sang gadis harus mulai mencari laptop baru yang lebih friendly buat dibawa kemana aja. Apalagi sekarang hobi lamanya yang sempat mati suri mulai hidup kembali yaitu menulis dan mendesain pakaian, kayaknya selain laptop yang friendly dibawa kemana aja, laptopnya juga harus punya daya tahan baterai yang mantep. Mulailah dia kembali googling di internet, untuk merknya sang gadis sudah mantap menentukan ASUS lah yang akan dipilihnya. Karena berdasarkan review dari sang kakak, adik, hingga teman-temannya ASUS memang pantas disebut laptop dengan kualitas no 1. Tinggal sekarang nentuin tipenya, gak mau mengulang kesedihan yang sama, kali ini dengan penuh pertimbangan dia memilih laptop yang berukuran lebih kecil, kalo dulu ukuran 14 inch itu terlalu gede dan berat kalo ditenteng, atau ukuran 10 inchi yang terlalu kecil sampe mata kalo mandang layarnya kayaknya sempit banget. Mantaplah sang gadis memilih laptop ASUS berukuran 12 inch. Dia jatuh cinta pada ASUS E202. Kenapa? Karena ASUS E202 punya banyak keunggulan...

1. Berat
Jatuh cintanya sang gadis pada ASUS E202 yang pertama adalah tentu aja dari beratnya yang cuma 1.21 kg, dibanding berat laptopnya terdahulu yang mencapai 2 kg lebih jelas ASUS E202 jauuuh lebih ringan kalo dibawa kemana-mana. Sang gadis jadi gak usah terlalu banyak minum susu pencegah osteoporosis deh kayaknya, wkwkwk...

2. Ukuran
Sang gadis juga jatuh cinta banget sama ukuran ASUS E202 yang cuma 12 inch. Dimensinya 193x297mm yang gak lebih besar dari kertas ukuran A4 ini kece banget kalo ditenteng kemana-mana. Gak kegedean juga gak kekecilan, pas deh. Sang gadis jadi tetep bisa stylish walaupun kemana-mana bawa laptop. Udah gak mirip kura-kura lagi ya kan??

3. Warna
Oh my God!!! Warna ASUS E202 emang bisa banget bikin sang gadis klepek-klepek. Ada Silk White, Dark Blue, Lightning Blue dan Red Rouge. Hmm.. kira-kira warna apa ya yang cocok buat sang gadis?? Jadi pengen punya semua warna... (maklumlah cewek)

4. Ketahanan Baterai
Berkaca dari pengalaman pahit masa silam, kali ini sang gadis bener-bener milih laptop yang daya tahan baterainya kuat. Gak gampang low atau bahkan gampang rusak. Daya tahan ASUS E202 bisa nyampe 8 jam lho! Juga bisa diisi ulang dengan cepat lewat port USB 3.1 Type-C. USB dapat dicolok dengan berbagai arah dengan colokan reversible setiap saatnya dan kecepatan transfer USB 3.1 ini lebih cepat 11x dibandingkan USB 2.0. Cocok bangeeet...

5. Touchpad
Hari gini udah gak zaman lagi ya bawa-bawa mouse buat laptop. Mending pake touchpadnya aja biar lebih simple. ASUS E202 ini touchpadnya responsif banget, tingkat akurasinya tinggi, dan ukurannya 36% lebih besar dari touchpad pada laptop seukurannya. Udah kayak megang layar smartphone aja ini mah.

6. Durable, Full Size Chiclet Keyboard
Kali ini sang gadis emang harus bener-bener pertimbangin mateng-mateng tentang laptop yang akan dibelinya. Sampe keyboardnya pun harus jadi bahan pertimbangan sang gadis. ASUS E202 punya keyboard yang nyaman banget, dengan desain one piece chiclet keyboard dan jarak antar keyboard 1.66mm kayaknya dia bakal bisa betah lama-lama ngetik ngerjain semua tugas kantor dan hobi menulisnya nih. Wah... jadi cepet selesai dong ya kerjaan kantornya? Mudah-mudahan cepet naik jabatan juga, hehe.. Aamiin...

7. Fanless Design
Dari pengalaman sang gadis yang pernah punya komputer jadul dan laptop tebel berat dengan suara bising kadang bikin dia harus nunduk dalem-dalem karena malu diliatin orang. Gimana enggak, begitu laptopnya dinyalain, eh suara bisingnya kedengeran kemana-mana, gak merdu pula.. Untung ASUS E202 ini punya fanless design jadi suara bisingnya rendah banget..

8. Next Generation Intel Processor
ASUS E202 ini udah disejatai dengan Intel Processor terbaik dengan memberikan kapasitas performa dalam berkomputasi khususnya pada saat berselancar di web, menonton video, proses pengetikan, dan multitasking sehari-hari. Waaah tugas kantornya jadi makin cepet selesai nih. Ini mah bonus tak terkira namanya. Ternyata ASUS E202 juga udah hadir dalam versi Window 10. Kekinian banget kaaan??

9. The latest 802.11ac Wi-Fi
Berhubung hobi lama sang gadis yang sempet mati suri mulai hidup kembali (menulis dan mendesain pakaian). Teknologi Wi-Fi terbaru 802.11ac milik ASUS E202 yang memiliki kecepatan tiga kali lipat dari 802.11n ini bikin sang gadis bisa berselancar lebih cepat di dunia maya buat browsing, download, bahkan streaming video buat nyari inspirasi all about hobi lamanya itu.

10. Vivid Colors with ASUS Splendid Technology
Ternyata selain warna casingnya yang kece-kece, ASUS E202 ini juga punya vivid colors with ASUS splendid technology yang akurasi warnanya secara otomatis disesuaikan dengan display setting optimal untuk semua gambar yang ada. Hasilnya? Lebih kaya, warna lebih dalam, tampilan yang keren banget waktu nonton video atau film dan foto-foto.

11. ASUS SonicMaster Technology
Dengan ASUS SonicMaster yang dikolaborasikan dengan ASUS Golden Ear menciptakan suara yang lebih dalam dan bersih, walau di volume suara yang tinggi. Beda banget sama laptop-laptop lainnya. Oh ya, ASUS E202 juga punya fitur 2 kualitas audio yang terbaik, speaker yang menghadap ke depan dapat langsung dinikmati baik untuk video dan musik setiap hari.

12. ASUS WebStorange
Kece banget gak sih kalo punya laptop yang nyaman banget buat mendukung semua prioritas kita? ASUS E202 punya banget ini! ASUS WebStorange dengan penawaran khusus yang bikin kita dapat mensinkronisasikan semua data baik presentasi bisnis sampai album foto dan konten multimedia.

13. Harga
Dan yang paling sensitif pasti soal harga dong ya. Waktu googling ternyata harga ASUS E202 cuma Rp 3.249.000 aja!! Ah pas banget dong ya... Hari gini notebook super keren dengan harga 3 jutaan dimana lagi kalo bukan di ASUS.

Spesifikasi ASUS E202 :

Dengan banyak kelebihan yang dimiliki ASUS E202 ini, udah jelas banget kalo sang gadis bakalan makin produktif dan kreatif nih. Baik itu buat nyelesain tugas kantor yang bejibun banyaknya tapi deadlinenya mencekik, atau menghidupkan lagi hobi menulisnya dan mendesain pakaian (ASUS E202 bisa banget buat googling-googling inspirasi desain pakaian nih). Terus sang gadis gak akan lagi sakit leher gegara kelamaan duduk kaku kayak dulu waktu dia nongkrongin komputer jadul, dan gak akan lagi sakit pundak gegara gendong laptopnya yang dulu yang beraaat banget. Soalnya ASUS E202 ini enteng dibawa kemana-mana jadi sang gadis bebas ngetik dimana aja dan kapan aja. Dan hal-hal indah lainnya yang udah kebayang di depan mata banget adalah sang gadis bisa nulis-nulis artikel sambil ngopi cantik di kafe-kafe kece ala para blogger terkenal ya, hahaha.. Biar apa coba? Biar sang gadis bisa upload foto dirinya yang instagramable banget sambil ngetik pake ASUS E202 di kafe-kafe kece, uhuy udah jelas banget senengnya...
Semoga setelah pertimbangan yang mateng banget ini demi laptop tipe kece, perjuangan sang gadis gak sia-sia. Semoga di Bulan Syawal nanti sang gadis bisa punya satu laptop ASUS E202 yang super kece ini. Aamiin...
Terakhir, pada penasaran gak sih siapa sebenernya sang gadis dalam cerita ini? Penasaran dong penasaran.. penasaran yaa.. pliiisss... wkwkwk.. Daaan.. Sang gadis itu adalaaaah Akuuuuuh yang punya blog ini... :-D

Blog Competition ASUS E202 by uniekkaswarganti.com

*sumber referensi dan gambar : ASUS dan uniekkaswarganti.com

Caraku Mendukung Mitigasi Perubahan Iklim Mulai dari Hal Sederhana dalam Keseharianku

Waktu jaman SD dulu tiap memasuki sekitar Bulan September udah bisa dipastiin kalo saat itu musim hujan dimulai. Sampe inget banget perkataa...