Ramadhanku Idul Fitriku.. (Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438H)

pict dapet googling

Pertama-tama aku mau ngucapin Taqobbalallahu Minna Wa Minkum, Shiyaamana Wa Shiyamakum. Kullu’aam Wa Antum Bikhair. Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438 H.

Alhamdulillah tahun ini aku kembali dipertemukan dengan Ramadhan dan juga hari raya Idul Fitri. Rasanya seneng campur sedih. Seneng karena Allah SWT masih ngasih aku kesempatan buat ketemu sama ramadhan dan Idul Fitri ditahun ini. Sedih karena rasanya ramadhan kali ini berlalu begitu cepat, yang kalo aku renungkan aku gak berbuat begitu banyak buat ramadhanku kali ini, hiks.. Akhirnya aku cuma bisa berdoa dengan penuh harap, semoga ditahun-tahun berikutnya aku masih bisa bertemu dengan Bulan Ramadhan yang penuh berkah dan Hari Raya Idul Fitri, dan tentunya semoga aku bisa berbuat lebih banyak lagi buat ramadhan dan idul fitriku.. Aamiin..

Selain itu, tetiba aku pengen sharing tentang ramadhan dan idul fitri di tempat tinggalku. Mungkin aku gak akan sharing hal-hal yang terlalu berat ya, ini murni nostalgiaku tentang ramadhan di tempat tinggalku.

Sejenak bernostalgia tentang ramadhan, dulu waktu aku masih kecil setiap bulan ramadhan pasti aku ikutan yang namanya pesantren kilat, ikut buka bersama di mesjid (ini gak terlalu sering sih, kalo kebetulan pas ada moment aja), ikut tarawih di mesjid dengan berbekal mukena dan buku catatan khutbah plus di dalem bukunya ada catatan tentang amal sehari-hari. Dan itu dulu sekolah yang ngewajibin. Tau gak sih, kadang dulu aku ogah-ogahan ngejalaninnya, rasanya repot banget gitu lah berangkat tarawih sambil bawa-bawa buku, hehe.. (anak malas banget da aku mah). Tapi ternyata hal itu malah jadi kenangan manis di masa sekarang. Terus kalo mau tarawih, berhubung rumah masa kecilku di sekitar persawahan dan agak jauh dari mesjid, aku sama kakakku berangkat sambil bawa-bawa senter, di jalan ketemu para tetangga yang mau berangkat tarawih juga, terus di mesjid ketemu temen-temen juga. Kalo pulangnya sambil jalan sambil liatin langit, nyari-nyari bintang bertaburan di langit yang kelam, plus bonus kalo kebetulan liat bulan sabit atau bulan bulat penuh yang bersinar (sambil kadang-kadang dalem hati takut sama mitos bulan purnama, wkwkwk.. korban film horor banget sih aku waktu itu). Kalo mau tarawih kadang sengaja pake mukena dari rumah (mukena atasannya aja, bawahannya sama sajadah dipakenya di mesjid ya, hehe), alesan formalitasnya sih biar gak ribet aja.. tapi alesan terselubungnya sambil mau ngisengin orang-orang biar disangkain pocong, secara mukena zaman dulu masih putih semua dan masih jarang banget yang warna-warni. Ternyata si aku yang korban film horor  malah ikutan ngisengin orang juga, bakat badung dari kecil ini mah, haha..

Ah ya, kalo ramadhan datang, warga di tempat tinggalku secara bergantian bikin takjil buat siapapun yang buka puasa di mesjid deket rumah, jadwalnya pengurus mesjid yang bikin. Seingatku mamahku bikin aneka takjil mulai dari kue-kue, gorengan, sampe nyediain minumnya juga. Tetangga yang lain juga sama. Kalo untuk hidangan berbuka dirumahku sendiri, mamahku selalu bikin es campur, kolak ubi, kolak pisang, kolak labu kuning, dan lainnya. Tahun ini mamahku malah sering bikin baso tahu, cilok, cireng, dan lainnya. This is Indonesia yang aneka makanannya berlimpah apalagi orang sunda kayak aku yang selera lidahnya gak jauh-jauh dari tepung per-aci-an, hehe.. Kumaknai, apapun makanannya, yang penting kebersamaannya.

Dan tibalah di hari raya, disini malemnya disebut ‘malam takbiran’ karena diseluruh mesjid terdengar suara takbir nan merdu berkumandang, hati serasa bergetar kalo denger takbir. Dulu waktu aku kecil, kalo malam takbiran di depan rumah bakalan ada anak-anak pawai obor keliling sambil tak hentinya bertakbir, dipandu dengan para pengurus mesjid (dan mungkin juga ada keluarga yang ikut) anak-anak itu tertib banget jalannya, gak pernah ada kabar keributan kalo malam takbiran. Dan tiap anak-anak itu lewat tepat di depan rumahku, aku seneng banget ngeliatin mereka, kadang cuma liat lewat jendela, kadang sampe nongkrong di teras depan rumah, kalo waktu kecil ada perasaan pengen ikutan juga, tapi kalo sekarang lebih ke bersyukur karena di zaman sekarang masih ada anak-anak yang pada semangat ngaji, Subhanallah.. Tapi kalo malam takbiran sekarang ini (tepat kayak sekarang ini) aku jadi ngerasa sedih, karena disela-sela suara takbir yang merdu itu sebagian orang malah nyalain kembang api dan sebagainya yang suara ledakan-ledakannya ganggu telinga banget plus bikin aku kaget. Andai kalo ketemu orang yang nyalain kembang apinya, pengen banget teriak plis jangan ganggu merdunya suara takbir dengan suara-suara semacam kembang api, momentnya gak pas banget kan yaa..

Hiks.. rasanya kalo nostalgia ramadhan dan idul fitriku aku ceritain sedetail-detailnya, bakalan panjang banget tulisan ini sampe gak tau kapan nemu ujungnya. Ramadhanku zaman dulu waktu aku kecil itu kerasa banget.. Sampe moment-moment yang gak terlupakan dimasa kecil bikin aku kangen banget pengen balik lagi ke masa silam ditengah ramadhan dan idul fitri sekarang-sekarang ini..


Semoga ramadhanku dan idul fitriku dari tahun ke tahun terus menjadikan aku pribadi yang selalu mengingat akan Keagungan-Mu Yaa Allah.. Aamiin..

Komentar