Mulai Belajar Pake Skin Care

Akhir-akhir ini aku mulai tertarik sama yang namanya skin care. Yang jadi perhatian utamaku adalah serangkaian cara perawatan wajah dan kulitnya bukan merek skin carenya apa. Padahal selama ini aku nggak pernah tau dan males nyari tau soal skin care itu apa. Selama ini pula cuci muka pake facial wash trus lanjut pake pelembab dan compact powder dirasa udah cukup bangetku, wkwk. Jangan tanya soal night cream, peeling, masker, serum, exfoliasi, dan sebagainya, maleeees banget!! Eh tapi pernah sih pake night cream, masker, dan peeling gitu, tapi nggak bertahan lama.

Sebenernya aku sering banget baca berbagai artikel yang dimuat FemaleDaily, Moeslema, Popbela, Hipwee, Wolipop, CewekBanget, GoGirlMagz, FaceToFeet, WomenTalk, dll. Tiap kali mau beli produk kosmetik pasti aku cari reviewnya dulu di google, cuman buat ngeyakinin diri sendiri aja sih apa produk itu recomended atau nggak. Nah tapi, 1 bulan belakangan tiba-tiba nemu beberapa artikel yang bahas tentang skin care. Mulanya sekedar baca aja sih.. Tapi dari sana ternyata aku baru tau kalo cewek-cewek korea punya kebiasaan ngerawat wajahnya dengan serangkaian produk skin care yang terdiri dari 10-20 jenis! (apa nggak cape atau pegel tuh?) Dibanding cewek-cewek amerika dan eropa sana yang katanya ngerawat wajah cukup dengan 3-5 produk skin care aja. Mulai tertariklah baca artikel tentang skin care lebih banyak..

Ditambah dengan kondisi kulitku sekarang yang kayaknya mulai menunjukkan tanda-tanda protes karena sekian lama ditelantarkan pemiliknya, haha.. Jadi jenis kulitku tuh berminyak, full berminyak bukan kombinasi. Dulu waktu masih SMP, SMA, sampe kuliah wajahku berminyaknya gila-gilaan banget dan sampe jerawatan banyak juga, pokoknya kalo liat foto di masa-masa itu nggak banget deh.. ya minyakan, jerawatan, kusam banget pula, ditambah dulu belum kenalan sama yang namanya serangkaian alat kosmetik. Setelah kerja aku mulai coba-coba pake semacam night cream, scrub, dan masker. Tapi nggak bertahan lama karena pakenya males beneeer.. Kalo pagi keburu berangkat, kalo malem keburu ngantuk, haha ada aja alesannya ya!!

Ah ya, aku juga agak sering gonta ganti merek kosmetik nih. Ini bukan tanpa alasan siih.. Jadi wajahku tuh selain berminyak, kalo terus-terusan pake 1 merek produk tertentu kok lama-lama jadi kemerahan, trus agak gatel gitu ya? Nggak ngerti juga sih itu kenapa dan lagi-lagi males kalo harus periksa ke dokter. Nah itu yang jadi alasan kenapa aku cukup sering gonta ganti merek kosmetik. Tapi meskipun sering gonta ganti merek kosmetik, aku konsisten pake jenis produk khusus buat kulit berminyak yang punya efek mencerahkan kulit juga, hehe.. Tujuannya bukan pengen putih sih, cuman pengen keliatan lebih bersih aja. Dan sejauh ini terbukti aku cocok sama jenis produk kayak gitu. Kalo pake produk yang punya fungsi buat ngilangin minyak aja pasti kulitku tetep kusam, dan kalo pake produk yang punya fungsi buat mencerahkan aja jangan ditanya seberapa banyaknya minyak dimukaku. Oh ya sekarang yang tertinggal dimukaku adalah tinggal jenis kulit berminyaknya aja, karena aku udah nggak jerawatan kayak dulu lagi.

Balik lagi ke cerita tentang ketertarikanku sama skin care. Aku mulai tau fungsi dari masing-masing produk skin care itu buat apa aja. Dan akhirnya mulailah tertarik buat pake produk skin care juga, hehe.. akhirnya ya setelah sekian lama bertahan dengan kemalasan!! Tapi aku mutusin buat pake produknya secara bertahap, maksudnya nggak sekaligus pake seluruh rangkaian skin care dari A sampe Z skin carenya cewek-cewek korea yang bejibun ituu, tapi aku pake 1-2 produk aja dulu. Alasannya ya berdasarkan pengalaman kalo kulitku yang kadang jadi suka timbul kemerahan dan gatel-gatel itu, jadi aku pengen secara perlahan biar lama-lama kulitku terbiasa sama serangkaian produk skin carenya.


Buat tahap awalnya aku pake cleansing milk dan face tonernya Viva Cosmetics yang varian Bengkoang. Ditambah facial wash dan day cream yang selama ini udah sering aku pake. Tadinya pengen beli cleansing milk dan face toner yang varian Green Tea karena baca review orang-orang itu banyak banget yang cocok dan katanya recomended banget karena nggak ada alkoholnya. Tapi pas beli ke supermarket ternyata yang green tea lagi kosong dan akhirnya pilihanku jatuh pada varian Bengkoang yang kebetulan lagi diskon juga. Kenapa nggak yang varian mentimun atau lemon? Jujur aku nggak suka aroma 2 varian itu meski 2 varian itu buat kulit berminyak, hehe.. Nah kalo yang varian Bengkoang ini, kalo dibaca dari keterangannya sih buat kulit normal dan punya efek mencerahkan. Tapi pas dipake ternyata kok cocok ya, aku baru pake produk ini selama 1 minggu sih tapi perbedaannya dari sebelum pake produk ini kerasa banget. Alhamdulillah deh ya.. Berarti kalo emang cocok, nggak usah ganti ke varian Green Tea.

Aku pilih Viva karena dari semua merek cleansing milk dan face toner yang aku jadikan kandidat buat dijadiin produk skin careku, Viva termasuk produk yang ringan buat kulitku, ditambah bonus harganya yang murah meriah tapi kualitasnya nggak murahan. Kebetulan aku adalah orang yang memegang teguh prinsip bahwa harga mahal bukanlah segalanya. Harga mahal bukan berarti produk itu malah lebih baik dan cocok buat kita, dan harga murah juga bukan berarti produk itu jadi lebih jelek dan nggak cocok buat kita ya. Itu terbukti juga sih buatku, karena sebelumnya aku pernah pake day cream dan night cream produk lokal, aman, dan terkenal di Indonesia yang harganya sekian mahalnya tapi ternyata bikin wajahku kacau, bukan jadi jerawatan, tapi pori-pori jadi lebih gede, tekstur kulit nggak mulus, walaupun produk itu bikin wajah aku keliatan lebih cerah, dan ternyata malah bikin ketergantungan. Fix waktu itu aku tinggalkan produk tersebut dan aku harus bersabar kembali ngembaliin kulit wajahku biar normal lagi.

Terus, aku kenal Viva dari sejak aku SD karena mamaku cocok banget pake cleansing milk dan face tonernya Viva. Varian cleansing milk dan face toner favorit mamaku yang cucumber dan astringent. Dulu waktu SMP aku pernah juga nyobain cleansing milk dan face toner yang cucumber itu, tapi malah bikin wajahku jadi lebih berminyak, dulu sih mikirnya nggak cocok sampe nggak mau banget kalo produk semacam cleansing milk dan face toner. Tapi sekarang baru ngeuh kalo dulu mungkin aja disebabkan juga sama kondisi kulitku yang minyakannya gila-gilaan banget (maklum lah kan usia-usia abegeh haha), dan cara pemakaian yang salah. Dulu tahap pemakaiannya cuma dimulai dari cleansing milk lalu face toner, udah gitu aja. Ternyata setelah baca-baca artikel sebulan kemarin, tahap pemakaian yang dianjurkan dimulai dari cleansing milk, facial wash, baru deh face toner. Dan itulah yang aku praktekkan sekarang yang alhamdulillah hasilnya bagus.

Ternyata banyak manfaatnya ya iseng-iseng baca artikel tentang skin care. Aku jadi lebih sadar buat ngerawat kulit lagi. Asalkan artikelnya emang akurat dan bukan hoax aja sih, ya kan haha..  

Ah ya ada beberapa saranku nih, selain ngerawat kulit dari luar, penting juga ngerawat kulit dari dalam. Kayak misalnya harus banyakin minum air putih, olahraga, kurangin makan makanan yang berminyak dan nggak sehat, dll. Biar hasilnya juga jadi lebih maksimal. Percuma aja kan kalo udah pake serangkaian produk skin care yang bejibun tapi nggak diimbangi dengan perawatan dari dalam. Trus kalo bicara soal merek produknya, catet ya jangan pilih produk itu dari harganya aja, tapi pilih produk berdasarkan kecocokannya dengan kulit kita dan keamanannya (tambahan kalo aku harus halal juga sih, rasanya lebih tenang aja pakenya). Dan sejauh ini rasa-rasanya aku jarang banget pake produk luar, karena aku lebih suka produk dalam negeri sih, bisa dibilang dalam rangka selalu mencintai produk dalam negeri juga yaa..


Kedepannya, kalo langkah awalku ini sukses, selanjutnya bakal aku tambah sama produk semacam night cream, peeling, masker, dll. Liat nanti aja deh yaa.. mudah-mudahan sukses dan konsisten.. Aamiin..

Komentar