Bicara Tentang Rokok, Kemiskinan, Hingga Capaian SDGs


Salah satu dari banyak hal yang paling aku syukuri tentang keluargaku adalah aku dibesarkan dilingkungan keluarga yang bukan perokok. Ayahku sama sekali nggak pernah merokok dan otomatis beliau melarang seluruh anggota keluarganya untuk merokok. Rasanya surga banget ketika berada di rumah karena terbebas dari paparan asap rokok. Tapi aktifitasku nggak bisa melulu ada di rumah, misalnya untuk bekerja yang mengharuskanku berinteraksi dengan lingkungan luar. Sehari-sehari di angkot, halte, jalanan, dan banyak tempat umum lainnya jadi kayak pemandangan biasa menyaksikan ada banyak para perokok dari berbagai kalangan yang merokok seenaknya. Miris sih sebenernya. Dalam hati selalu bertanya-tanya, apa mereka nggak tahu bahaya rokok? Atau, apa nggak sayang ya uangnya dibeliin rokok terus? Dan banyak pertanyaan lainnya.

Kemudian yang lebih bikin miris lagi adalah ketika tau ada banyak keluarga yang berpenghasilan rendah yang anggota keluarga laki-lakinya justru lebih mementingkan membeli rokok daripada membeli kebutuhan pokok seperti beras, telur, dan makanan bergizi lainnya. Atau berdasarkan cerita dari seorang teman yang berprofesi sebagai guru tentang orangtua siswa yang mampu membeli rokok tapi tidak mampu membelikan anaknya buku pelajaran. Ini udah tingkat pengen marah sih sebenernya pas dengernya. Kalo udah gini, rasanya bertanya-tanya dalam hati aja udah nggak cukup. Apa aku harus menggelar orasi tentang bahaya rokok sama orang-orang? Tapi berjuang sendirian kadang malah nggak dihiraukan, hiks hiks.

Seminggu yang lalu, KBR bagai membawa angin segar buatku. Tepatnya Rabu, 6 Juni 2018 pukul 09.00 – 10.30 WIB dalam Program Ruang Publik KBR menyiarkan serial #RokokHarusMahal Episode ke-4 tentang ‘Kemiskinan, Dampak Rokok Murah, dan Capaian SDGs’. Serial #RokokHarusMahal ini disiarkan di 100 radio jaringan KBR yang tersebar di seluruh Indonesia dan disiarkan secara langsung juga di FB Live Kantor Berita Radio-KBR. Pada episode kali ini diisi oleh Dr. Arum Atmawikarta, MPH (Manager Pilar Pembangunan Sosial Sekretariat SDGs Bappenas) dan Bapak Tulus Abadi (Ketua Pengurus Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia), dan juga ada Bapak Jalal dari Koalisi Bersatu melawan kebohongan Industri Rokok. Obrolan ini dipandu oleh Mbak Arin Swandari.


Serial #RokokHarusMahal ini merupakan sebuah kampanye dukungan, harapan, dan dorongan supaya rokok harus mahal. Karena selama harga rokok masih murah maka masyarakat yang berpenghasilan rendah masih tetap bisa membeli rokok tersebut. Apalagi jika rokok masih bisa dibeli eceran, siapapun bisa membelinya termasuk anak-anak. Jadi ingat beberapa hari yang lalu waktu pulang kerja, di angkot ada anak SMP yang merokok seenaknya, dan ternyata sang supir angkot pun merokok, hiks. Dilain hari masih ketika pulang kerja, aku liat ada anak perempuan yang kupastikan usianya dibawah aku, merokok juga sambil boncengan sama temennya yang sama-sama perempuan. Ya Allah.. harus gimana lagi ini..


Nah, kira-kira kalo rokok harus mahal, maka harus seberapa mahalkah harga rokok tersebut? Minimal Rp 50.000 perbungkus, disertai larangan pembelian secara eceran. Tapi kalo bisa lebih mahal lagi sih lebih baik lagi kayaknya. Karena dengan begitu, para masyarakat berpenghasilan rendah bahkan anak-anak akan sulit menjangkau harga rokok tersebut. Mudah-mudahan akan diikuti dengan kesadaran para perokok tersebut untuk tidak merokok lagi kemudian uang yang biasa dibelikan untuk rokok dapat dialokasikan untuk kebutuhan lain yang lebih penting.

siaran program ruang publik kbr

siaran program ruang publik kbr

Kemudian bicara tentang SDGs, apakah itu? SDGs yang merupakan Sustainable Development Goals atau Tujuan Pembangunan Berkelanjutan merupakan 17 tujuan yang berkaitan dengan manusia, lingkungan hidup, kesejahteraan, ketahanan pangan, kesehatan, perdamaian, dan kemitraan. SDGs memuat 17 tujuan dan terbagi kedalam 169 target untuk menjadikan kehidupan manusia menjadi lebih baik. Metode dan cara pelaksanaan SDGs menuntut partisipasi warga misalnya melibatkan masyarakat sipil.


Lalu apa hubungan rokok dengan SDGs? Tentu saja sangat berhubungan. Pengendalian rokok dapat berpengaruh pada empat tujuan SDGs, yaitu tujuan pertama tanpa kemiskinan, tujuan kedua tanpa kelaparan, tujuan ketiga kehidupan sehat dan sejahtera, dan tujuan keempat pendidikan berkualitas. Sebenarnya hampir seluruh tujuan SDGs membutuhkan dukungan yang kuat. Dengan adanya pengendalian rokok ini diharapkan masyarakat berpenghasilan rendah dapat mengalokasikan uangnya untuk kebutuhan yang lebih pokok dalam rumah tangga, atau bisa juga untuk kebutuhan pendidikan anak-anaknya, bahkan untuk urusan kesehatan juga.

Disisi lain, pengendalian rokok tak hanya cukup dari menaikkan harga rokok saja. Tapi dibutuhkan kerjasama dari berbagai pihak. Dari pihak pabrik dan pihak-pihak yang bersangkutan, pun kita sebagai masyarakat bisa memulai dari keluarga terlebih dahulu dengan memberi contoh untuk tidak merokok bagi anggota keluarga yang lain, juga melarang dengan tegas jika ada anggota keluarga yang merokok.

Ah rasanya jika bicara tentang rokok memang nggak akan ada habis-habisnya ya. Buat temen-temen yang mau ikutan juga, yuk masih ada kesempatan mengikuti kampanye #RokokHarusMahal #Rokok50Ribu ini lho. Caranya pantengin terus akun media sosial KBR ya..

Website : kbr.id
Instagram : kbr.id
Twitter : HaloKBR

Komentar