Rabu, 30 Agustus 2017

Mulai Belajar Pake Skin Care

Akhir-akhir ini aku mulai tertarik sama yang namanya skin care. Yang jadi perhatian utamaku adalah serangkaian cara perawatan wajah dan kulitnya bukan merek skin carenya apa. Padahal selama ini aku nggak pernah tau dan males nyari tau soal skin care itu apa. Selama ini pula cuci muka pake facial wash trus lanjut pake pelembab dan compact powder dirasa udah cukup bangetku, wkwk. Jangan tanya soal night cream, peeling, masker, serum, exfoliasi, dan sebagainya, maleeees banget!! Eh tapi pernah sih pake night cream, masker, dan peeling gitu, tapi nggak bertahan lama.

Sebenernya aku sering banget baca berbagai artikel yang dimuat FemaleDaily, Moeslema, Popbela, Hipwee, Wolipop, CewekBanget, GoGirlMagz, FaceToFeet, WomenTalk, dll. Tiap kali mau beli produk kosmetik pasti aku cari reviewnya dulu di google, cuman buat ngeyakinin diri sendiri aja sih apa produk itu recomended atau nggak. Nah tapi, 1 bulan belakangan tiba-tiba nemu beberapa artikel yang bahas tentang skin care. Mulanya sekedar baca aja sih.. Tapi dari sana ternyata aku baru tau kalo cewek-cewek korea punya kebiasaan ngerawat wajahnya dengan serangkaian produk skin care yang terdiri dari 10-20 jenis! (apa nggak cape atau pegel tuh?) Dibanding cewek-cewek amerika dan eropa sana yang katanya ngerawat wajah cukup dengan 3-5 produk skin care aja. Mulai tertariklah baca artikel tentang skin care lebih banyak..

Ditambah dengan kondisi kulitku sekarang yang kayaknya mulai menunjukkan tanda-tanda protes karena sekian lama ditelantarkan pemiliknya, haha.. Jadi jenis kulitku tuh berminyak, full berminyak bukan kombinasi. Dulu waktu masih SMP, SMA, sampe kuliah wajahku berminyaknya gila-gilaan banget dan sampe jerawatan banyak juga, pokoknya kalo liat foto di masa-masa itu nggak banget deh.. ya minyakan, jerawatan, kusam banget pula, ditambah dulu belum kenalan sama yang namanya serangkaian alat kosmetik. Setelah kerja aku mulai coba-coba pake semacam night cream, scrub, dan masker. Tapi nggak bertahan lama karena pakenya males beneeer.. Kalo pagi keburu berangkat, kalo malem keburu ngantuk, haha ada aja alesannya ya!!

Ah ya, aku juga agak sering gonta ganti merek kosmetik nih. Ini bukan tanpa alasan siih.. Jadi wajahku tuh selain berminyak, kalo terus-terusan pake 1 merek produk tertentu kok lama-lama jadi kemerahan, trus agak gatel gitu ya? Nggak ngerti juga sih itu kenapa dan lagi-lagi males kalo harus periksa ke dokter. Nah itu yang jadi alasan kenapa aku cukup sering gonta ganti merek kosmetik. Tapi meskipun sering gonta ganti merek kosmetik, aku konsisten pake jenis produk khusus buat kulit berminyak yang punya efek mencerahkan kulit juga, hehe.. Tujuannya bukan pengen putih sih, cuman pengen keliatan lebih bersih aja. Dan sejauh ini terbukti aku cocok sama jenis produk kayak gitu. Kalo pake produk yang punya fungsi buat ngilangin minyak aja pasti kulitku tetep kusam, dan kalo pake produk yang punya fungsi buat mencerahkan aja jangan ditanya seberapa banyaknya minyak dimukaku. Oh ya sekarang yang tertinggal dimukaku adalah tinggal jenis kulit berminyaknya aja, karena aku udah nggak jerawatan kayak dulu lagi.

Balik lagi ke cerita tentang ketertarikanku sama skin care. Aku mulai tau fungsi dari masing-masing produk skin care itu buat apa aja. Dan akhirnya mulailah tertarik buat pake produk skin care juga, hehe.. akhirnya ya setelah sekian lama bertahan dengan kemalasan!! Tapi aku mutusin buat pake produknya secara bertahap, maksudnya nggak sekaligus pake seluruh rangkaian skin care dari A sampe Z skin carenya cewek-cewek korea yang bejibun ituu, tapi aku pake 1-2 produk aja dulu. Alasannya ya berdasarkan pengalaman kalo kulitku yang kadang jadi suka timbul kemerahan dan gatel-gatel itu, jadi aku pengen secara perlahan biar lama-lama kulitku terbiasa sama serangkaian produk skin carenya.


Buat tahap awalnya aku pake cleansing milk dan face tonernya Viva Cosmetics yang varian Bengkoang. Ditambah facial wash dan day cream yang selama ini udah sering aku pake. Tadinya pengen beli cleansing milk dan face toner yang varian Green Tea karena baca review orang-orang itu banyak banget yang cocok dan katanya recomended banget karena nggak ada alkoholnya. Tapi pas beli ke supermarket ternyata yang green tea lagi kosong dan akhirnya pilihanku jatuh pada varian Bengkoang yang kebetulan lagi diskon juga. Kenapa nggak yang varian mentimun atau lemon? Jujur aku nggak suka aroma 2 varian itu meski 2 varian itu buat kulit berminyak, hehe.. Nah kalo yang varian Bengkoang ini, kalo dibaca dari keterangannya sih buat kulit normal dan punya efek mencerahkan. Tapi pas dipake ternyata kok cocok ya, aku baru pake produk ini selama 1 minggu sih tapi perbedaannya dari sebelum pake produk ini kerasa banget. Alhamdulillah deh ya.. Berarti kalo emang cocok, nggak usah ganti ke varian Green Tea.

Aku pilih Viva karena dari semua merek cleansing milk dan face toner yang aku jadikan kandidat buat dijadiin produk skin careku, Viva termasuk produk yang ringan buat kulitku, ditambah bonus harganya yang murah meriah tapi kualitasnya nggak murahan. Kebetulan aku adalah orang yang memegang teguh prinsip bahwa harga mahal bukanlah segalanya. Harga mahal bukan berarti produk itu malah lebih baik dan cocok buat kita, dan harga murah juga bukan berarti produk itu jadi lebih jelek dan nggak cocok buat kita ya. Itu terbukti juga sih buatku, karena sebelumnya aku pernah pake day cream dan night cream produk lokal, aman, dan terkenal di Indonesia yang harganya sekian mahalnya tapi ternyata bikin wajahku kacau, bukan jadi jerawatan, tapi pori-pori jadi lebih gede, tekstur kulit nggak mulus, walaupun produk itu bikin wajah aku keliatan lebih cerah, dan ternyata malah bikin ketergantungan. Fix waktu itu aku tinggalkan produk tersebut dan aku harus bersabar kembali ngembaliin kulit wajahku biar normal lagi.

Terus, aku kenal Viva dari sejak aku SD karena mamaku cocok banget pake cleansing milk dan face tonernya Viva. Varian cleansing milk dan face toner favorit mamaku yang cucumber dan astringent. Dulu waktu SMP aku pernah juga nyobain cleansing milk dan face toner yang cucumber itu, tapi malah bikin wajahku jadi lebih berminyak, dulu sih mikirnya nggak cocok sampe nggak mau banget kalo produk semacam cleansing milk dan face toner. Tapi sekarang baru ngeuh kalo dulu mungkin aja disebabkan juga sama kondisi kulitku yang minyakannya gila-gilaan banget (maklum lah kan usia-usia abegeh haha), dan cara pemakaian yang salah. Dulu tahap pemakaiannya cuma dimulai dari cleansing milk lalu face toner, udah gitu aja. Ternyata setelah baca-baca artikel sebulan kemarin, tahap pemakaian yang dianjurkan dimulai dari cleansing milk, facial wash, baru deh face toner. Dan itulah yang aku praktekkan sekarang yang alhamdulillah hasilnya bagus.

Ternyata banyak manfaatnya ya iseng-iseng baca artikel tentang skin care. Aku jadi lebih sadar buat ngerawat kulit lagi. Asalkan artikelnya emang akurat dan bukan hoax aja sih, ya kan haha..  

Ah ya ada beberapa saranku nih, selain ngerawat kulit dari luar, penting juga ngerawat kulit dari dalam. Kayak misalnya harus banyakin minum air putih, olahraga, kurangin makan makanan yang berminyak dan nggak sehat, dll. Biar hasilnya juga jadi lebih maksimal. Percuma aja kan kalo udah pake serangkaian produk skin care yang bejibun tapi nggak diimbangi dengan perawatan dari dalam. Trus kalo bicara soal merek produknya, catet ya jangan pilih produk itu dari harganya aja, tapi pilih produk berdasarkan kecocokannya dengan kulit kita dan keamanannya (tambahan kalo aku harus halal juga sih, rasanya lebih tenang aja pakenya). Dan sejauh ini rasa-rasanya aku jarang banget pake produk luar, karena aku lebih suka produk dalam negeri sih, bisa dibilang dalam rangka selalu mencintai produk dalam negeri juga yaa..


Kedepannya, kalo langkah awalku ini sukses, selanjutnya bakal aku tambah sama produk semacam night cream, peeling, masker, dll. Liat nanti aja deh yaa.. mudah-mudahan sukses dan konsisten.. Aamiin..

Senin, 28 Agustus 2017

KKL ke Bali


Awal Agustus lalu tepatnya tanggal 3-5 Agustus 2017 aku pergi KKL ke Bali bareng temen-temen sekelas. Ah ya, sebelumnya aku mau cerita dikiiiit dulu kalo pertengahan 2015 aku lanjut kuliah lagi di Magister Manajemen Universitas Widyatama (dicerita-cerita selanjutnya bakalan aku sebut MM Utama ya), alhamdulillah.. Ntar kapan-kapan aku bakalan cerita lebih banyak tentang kuliah S2 ku ini.

Oke, kenapa harus KKL? Karena KKL ini adalah bagian dari kurikulum yang harus kita ambil semasa kuliah di MM Utama, KKL ini juga jadi salah satu syarat yang harus dipenuhi sebelum kita sidang tesis nanti. Apa itu KKL? Udah pada tau lah yaa kalo KKL itu Kuliah Kerja Lapangan. Nah tapi, KKL aku disini beda sama KKN a.k.a Kuliah Kerja Nyata ala-ala anak S1 yaa.. Kalo jaman dahulu kala pas S1 aku KKN ke desa-desa buat turut memberikan kontribusi positif selama sebulan penuh lamanya, nah kalo KKL yang aku jalani ini lebih ke Kunjungan Industri aja sih.. Makanya cuman 3 hari aja. Soal tempat tujuannya? Jelas beda juga, dulu KKN jaman S1 itu ditentuin sama universitas yang artinya kita harus nerima dengan lapang dada di desa mana kita akan ditempatkan sekaligus gak bisa nawar-nawar sama siapa kita disana karena temen sekelompoknya dari berbagai jurusan berbeda dan gak ada yang saling kenal sama sekali, tapi kalo KKL kali ini tuh perginya bareng-bareng temen sekelas dan tempat tujuannya pun kita yang nentuin, bikin happy lah pokoknya...

Sekarang kenapa tempat tujuan yang kita pilih adalah Bali? Karena mayoritas mahasiswa di kelasku udah pada kerja jadi gak bisa ambil cuti lama-lama, akhirnya kita pilih Bali dengan banyak pertimbangan yang intinya Bali keren banget lah yaa.. Haha.. Oh ya, selain para mahasiswa, ada juga 2 orang dosen yang jadi pendamping kita kesana (padahal udah gede-gede yaa tapi masih aja didampingi, wkwkwk)

Cerita dimulai dari perencanaan kita kesana mau kemana aja, ngapain aja, pake transportasi apa, nginep dimana, tanggal berapa, dll pokoknya mulai dari hal-hal umum sampe hal-hal detailnya. Awalnya kelasku mau ngurusin sendiri segala akomodasinya, mulai dari mesen-mesen tiket, mesen-mesen hotel, ngurus-ngurus perizinan ke tempat tujuan, dll. Tapi yang namanya manusia hanya bisa berencana, karena kebetulan ternyata lagi pada sibuk sama kerjaan di kantor masing-masing, akhirnya kita serahinlah semua itu sama travel agent biar kita bayar dan terima beres aja, hehe..

Tibalah awal Agustus, yang namanya cewek pasti dijamin ribet pada ngobrol mau bawa baju berapa, yang kayak gimana, sampe ke alat mandi aja kita obrolin, haha.. Dan yang cewek-cewek akhirnya berangkat dengan masing-masing dorong 1 koper berukuran sedang dan nenteng tas kecil. Aku? Aku pengecualian lah yaa.. Aku gak bawa koper!! Karena emang aku gak punya koper ukuran kecil trus ribet aja gitu pas ngebayangin harus dorong-dorong koper mana naik angkot pula dari rumah (sampe hari ini belum ada kemajuan juga nih, masih aja takut pake motor ke jalan raya, yang akhirnya bertahan jadi pengguna setia angkot). Akhirnya aku cuman bawa tas ransel aja, sayangnya aku gak sempet foto nih packinganku waktu itu! Pokoknya bayangin aja lah ya aku pake tas ransel biasa yang muat laptop 14”, bukan tas ransel yang buat dipake ke gunung gitu.. Berpikir keraslah aku apa yang bakal dibawa biar gak kekurangan atau kelebihan, sampe aku juga harus nemuin teknik packing yang bener efektif biar semua barang bawaanku mual dalam satu tas ransel itu. Barang bawaanku waktu itu 3 stel baju (baju buat hari kedua, hari ketiga, dan baju tidur) baju yang dimaksud udah termasuk baju blouse/kemeja, celana jeans, sama kerudung yaa, handuk kecil, kaos kaki,  alat-alat mandi, alat-alat kosmetik, tas kecil buat disana (gak mungkin banget kan disana aku gendong-gendong tas ransel), alat tulis sama note kecil, hape, charger, powerbank, alat sholat, tas jinjing cadangan, payung, jaket, sama apalagi ya? Ah lupaa.. Pokoknya barang-barang segitu aku packing dan muat dong jadi 1 tas ransel aja.. Jadi aku gak perlu ribet-ribet lagi bawa beberapa tas, cukup 1 tas ransel aja. Indahnyaa.. wkwk

Hari Pertama...
Tiba hari-H aku berangkat pagi-pagi banget dari rumah dan udah janjian sama temen-temenku buat berangkat bareng ke airportnya. Ya, kita gak pada ke kampus dulu ya, tapi langsung pada janjian di airport aja, lagian kalo ke kampus dulu ngapaiin coba, wkwk.. Nyampe di airport ketemu temen-temen trus nunggu temen-temen yang lainnya sampe kumpul semua dan nunggu . Kira-kira apa coba yang kita lakuin selama nunggu itu? Makan sate, ketan, sama cemilan-cemilan lainnya dooong!! Luar biasa kelas ini!! Haha.. Cuek aja..
ngemil sate sama ketan dulu

Di pesawat mah standar aja lah yaa.. Ngobrol sama temen-temen, ngemil, tidur, ngeliatin keluar jendela dan ketika itu dalam hati aku merenung betapa kecilnya diri kita dan betapa Maha Besarnya Allah SWT yang telah menciptakan seluruh dunia dan segala isinya.
nikmat-Nya yang manakah yang mampu kita dustakan

Nyampe di Bali alhamdulillah.. Ternyata cuacanya gak panas-panas banget waktu itu. setelah urusan bagasi selesai, langsung go pake bis yang udah disediain, eh iya pas nyampe di Bali disambut juga sama tour guide kita selama disana. Dan ternyata Bali udah sama lah ya kayak Bandung. Sama apanya? Macetnya! Walau lebih parah Bandung sih kayaknya, haha.. Yaa secara Bali emang terkenal banget dengan tempat-tempat wisatanya yang indah-indah badai!!
ketika silau dan wajah kusam tapi tetep pengen selfie
heeeii foto dulu yuk.. begitulah kira-kira

Makan siang di bis biar gak ngabisin waktu lama, dan tujuan pertama adalah Pantai Pandawa. Ngelewatin satu-satunya jalan tol di Bali yang desainnya unik banget!! Beda lah pokoknya sama jalan tol yang sehari-hari aku temui di Bandung, wkwk.. dan ternyata emang ada filosofinya sih kenapa jalan tol di Bali itu dibangun demikian. Selain itu, andai waktu itu airnya lagi naik, bakalan keliatan jalan tol yang seakan mengapung di atas laut, keren kan? Dan selama perjalanan itu juga kita diceritain berbagai hal tentang Bali sama tour guidenya.
Sejujurnya di Pantai Pandawa gak banyak yang bisa dilakuin sih selain sekedar foto-foto dan ngeliat keindahan lautan. Karena kita emang ngejar nonton Tari Kecak ke Uluwatu. Kurang lebih jam 4 sore langsung berangkat lagi menuju Uluwatu buat nonton Tari Kecak sambil menikmati sunset, ahay!!
silau ih silau tapi pengen foto di yang ada tulisan pantai pandawanyaa

akhirnya bisa loncat
biar kayak selebgram

Tiba di Uluwatu mengunjungi Pura, foto-foto, terus langsung nyari tempat duduk yang nyaman buat nonton Tari Kecak, sayang banget aku gak dapet tempat duduk yang menghadap langsung ke arah pemandangan lautan dan sunset karena pas kesana udah banyaaak banget orang-orang yang mau nonton juga. Ah ya di gerbang sebelum masuk kita dipinjami sehelai kain dulu buat dipake, kalo yang bajunya udah dibawah lutut cukup pake selendang yang diikatkan dipinggang, kalo bajunya yang masih diatas lutut harus pake kain panjang yang bisa menutup lutut. Pasti ada alasan tersendiri lah ya kenapa harus demikian. Tapi kalo aku pahami dari sudut pandangku sendiri, emang di agama apapun kayaknya harus banget ya kita berpakaian sopan kalo mau ke tempat ibadah.




Seru nonton Tari Kecak gak kerasa hari udah malem aja, langsung go lagi menuju Jimbaran buat makan malam di pinggir pantai. Romantis? Kagak!!! Orang makan malamnya sekelas rame-rame, banyak orang lain juga yang makan disana. Yasudahlah toh ini makan malam biasa yang penting perut kenyang bukan semacam candle light dinner.
Udah gitu berangkat ke hotel, nyampe di hotel ya mandi, bersih-bersih, nyiapin baju buat besok, tidurlah biar besok gak bangun kesiangan.

Hari Kedua...
Yes, alhamdulillah bangun pagi banget, ini jadi kayak kebiasaanku aja sih, kalo di rumah biasanya bangun kesiangan kalo lagi kecapean, tapi kalo lagi jauh dari rumah malah jadi rajin banget bisa bangun pagiii banget walaupun badan kecapean. Langsunglah aku mandi dan siap-siap buat menyambut hari keduaku di Bali ini.. haha.. Jam 7 aku sarapan bareng temen-temenku, jam 8 perjalanan dimulai kembali. Tujuan pertama adalah UC Silver, tempat pembuatan perhiasan perak. Inilah sebenernya tujuan pertama yang jadi Kunjungan Industrinya.





Pas nyampe, aaah Bali bener-bener ya bikin jatuh cinta banget sama desain-desain bangunannya! Apalagi buat aku yang sukaaa banget sama hal-hal yang berbau desain, art, semacam itulah. UC Silver dari luar aja bangunannya bagus bangeet.. Gak nyia-nyiain kesempatan buat foto-foto dong disini.. Di UC Silver ini aku bisa liat proses pembuatan perhiasan perak dari proses awal banget sampe akhirnya jadi sebentuk perhiasan yang harganya mulai dari yang biasa aja sampe yang harganya nggak biasa banget. Selain tempat pembuatannya atau pabriknya, disini juga ada storenya kali aja abis liat-liat prosesnya langsung kepengen beli perhiasannya buat dijadiin oleh-oleh atau lamaran mungkin? Euh baper.
kamu siapa? lah kamu siapa?

menggapaimu

here i am

Dari UC Silver lanjut ke satu cafe yang terletak di perkampungan di Ubud buat makan siang. Takjub sama satu perkampungan itu, karena bersiiih banget gak ada sampah sama sekali, suasananya juga nyaman dan asri, udaranya sejuk, bikin betah lama-lama disana.
anggap saja kami girlband

Lanjut ke Uma Pakel (masih di Ubud), ini tempat pengolahan kopi luwak, dan ada storenya juga barangkali ada yang mau beli kopi luwak asli. Kita bisa nyicipin berbagai macam rasa kopi dan teh yang disediain disana, selain itu? foto-foto dong!! Karena ada satu spot foto kece ala-ala jurang gitu semacam di Jogja dan Bandung.

bukan takut jatuh sih, tapi takut sepatu lepas dan gak bisa diambil lagi

prestasi kami bertiga "bisa loncat dengan sempurna"

Lanjut lagi dooong ke Istana Tampak Siring atau Tirta Empul, waah dipinjami kain lagi nih buat dipake, bedanya kalo kemaren yang di Uluwatu cuman selendang aja, kali ini kain lebar dan bermotif. Disana kita keliling dan liat-liat aja kegiatan apa yang dilakukan masyarakat Bali.

kami masih berusia 17th kok (btw, pinggang aku kemana ya?)


Perut keroncongan dan go kita lanjut ke Restoran Hawaii apa gitu namanya lupa buat makan malam, hmm.. kali ini nggak makan malam pinggir pantai lagi yaa. Selesai makan malam langsung ke Krishna, semacam toserba atau swalayan gitu lah ya yang nyediain berbagai macam oleh-oleh khas Bali, pokoknya lengkap deh disini. Beli apa aku disini? Beli oleh-oleh buat 3 keponakan aja sih di rumah, gak terlalu banyak karenaaa lagi-lagi nggak mau ribet bawa banyak barang bawaan ntar pas pulang.
Terakhir, pulang ke hotel deh.. mandi, bersih-bersih, trus langsung tidur?? Haha kali ini nggak doong.. Kali ini aku sama beberapa temenku malah lanjut main ke Legian, ngapain?? Liat Monumen Bom Bali, dan abaikan apa yang ada disekitar monumen itu ketika tengah malam, hehe.. Nah pulang dari sana baru deh tidur.


Hari Ketiga...
Tetep berhasil bangun pagi-pagi dong, rutinitas pagiku sama lah ya kayak kemaren. Sampe jam 8 langsung go lagi. Ini hari terakhir aku dan temen-temenku di Bali dong, aaa sedihnya.. hiks. Ah ya, rutinitas pagi tadi ditambah packing juga karena pagi ini langsung check out dan gak akan balik lagi ke hotel.
Tujuan Kunjungan Industri kedua adalah Secret Garden Village, salah satu destinasi wisata edukatif di Bali. Jadi, selain Bali punya berbagai pantai yang indah dan destinasi wisata yang menarik, Bali juga punya destinasi wisata edukatif ini. Di Secret Garden Village ini ada mini pabrik produk kecantikan lokal, tau Herborist? Itu lhoo lulur, lotion, facial wash, naah disini tempatnya!, museum beauty, museum kopi, cafe, restoran, dan spot foto 3D, ah ya nggak lupa storenya juga buat belanja oleh-oleh.. Dari pertama liat bangunannya, lagi-lagi menarik perhatianku banget, Secret Garden Village ini punya desain bangunan yang minimalis yang berpadu dengan alam, kayu, dan beton juga sih. Tampak luar udah oke, waktu masuk ke dalem pas nunggu buat keliling-keliling tempat ini, aku nyium wewangian yang bikin nyamaaan banget, agak mikir lama asalnya wewangian itu dari mana ya, oh ternyata kayaknya sih ada aroma teraphy, serius di sini nyaman banget lho tempatnya, bersih banget pula. Tibalah saatnya buat keliling-keliling, kelasku dibagi 2 kelompok, para cewek-cewek a.k.a gadis-gadis abg (umurku kita baru 17th kan? #maksa) ke pabrik beauty, sedangkan para cowok-cowok a.k.a bapak-bapak ke pabrik kopi. Pertama ke museum beauty dulu, dijelasin alat-alat yang dipake buat ngolah bahan-bahan kecantikan, manfaat-manfaat tumbuhan yang berfungsi untuk obat dan kecantikan, sejenak aku flash back ke jaman S1 dulu yang sebagian besar kehidupanku berada di laboratorium, jadi kenal lah ya waktu guide di Secret Garden Village nunjukin lumpang, alu, Piper betle a.k.a Daun Sirih. Trus lanjut ke mini pabriknya, tas nggak boleh dibawa, jadi disimpen di loker yang telah disediakan, trus sebelum masuk pabrik harus pake jas lab lengkap dengan masker, penutup kepala dan penutup kaki juga. Keliling-keliling pabrik liat orang-orang yang kerja di pabrik dan labnya, liat proses pembuatan produknya. Abis itu ke storenya deh, wuiiih lengkap dan menggoda niiih.. Selain ada banyak produk Herborist, ada juga produk lokal yang nggak banyak dijual ke luar kota. Yang menarik perhatianku adalah sabun-sabun bentuk eskrim, cup cake, cake, buah-buahan yang seger-seger banget. 









Sementara temen-temenku sibuk belanja, aku malah sibuk ngevlog hahahaa.. Jujur nggak tau kenapa kalo lagi berangkat bareng banyak orang gini, aku jadi nggak punya hasrat buat belanja lho, padahal kata orang kalo belanja bareng temen itu biasanya kalap ya, eeh aku malah kebalik. Kalo pas lagi jalan-jalan sendiri aja jangan ditanya aku seboros apa (sekarang lagi belajar biar nggak konsumtif lagi kok, serius!!). Abis itu sambil nunggu semua ngumpul, duduk santai dulu sambil menikmati pemandangan diiringi musik khas Bali itu lho apalah namanya aku nggak paham tapi yang pasti bikin nyaman. Sejenak berkhayal andai di Bandung ada tempat kayak gini, pengen banget kerja disituuu, tempatnya asri, sejuk, nyaman, bikin betah, asumsiku tingkat stressnya rendah kali yaa, haha.. Ya Allah.. kabulkanlah do’aku.. Aamiin..

moga aja abis foto begini bisa jadi selebgram



museum kecantikan

sebelum masuk pabrik

abaikan tangan centilku, asli gak nyadar

Udah selesai kemudian lanjutin perjalanan lagi, ditengah perjalanan pada turun dari bis buat makan durian, seru aja sih jadinya.. sekelas makan durian.. Trus lanjut lagi makan siang di Krishna (toko oleh-oleh yang kemarennya aku ceritain, dibagian luarnya ada tempat makannya), sambil belanja lagi sih.. hehe.. Aku jajan pie susu lagi dan beli aksesoris yang kemaren temen sekamarku beli juga (kabita lah ya ceritanya).
Daaan akhirnya tibalah waktunya ke airport.. Perpisahan sama tour guidenya.. Nunggu lagi.. yang ternyata sang pesawat malah delay hampir 2 jam dari jadwal awal, hiks!! Fix telat banget nyampe Bandung ini mah. Dan bener aja, nyampe Bandung sekitar jam 1 atau 2 malem lah pokoknya, syediiih.. Tadinya kalo sesuai rencana nyampe Bandung jam 10 malem aku mau langsung pulang ke rumah aja, tapi nggak jadi deh dan akhirnya nginep di rumah temen dulu. Besok paginya barulah pulang ke rumah.


Seru banget lah ya kalo pergi bareng-bareng temen ituu..  Kapan lagi coba.. Apalagi ini semester akhir kita kuliah in class, selanjutnya beresin tesis masing-masing.. Tentang Bali? Jujur aku jatuh cinta sama desain-desain bangunan di Bali, mulai dari rumah adatnya sampe kantornya pun nggak lepas dari sentuhan khas Balinya. Ditambah pohon-pohon kamboja dengan bunga-bunganya yang jadi cantik banget kalo disana, kenapa cantik? Karena di Bandung pohon kamboja malah jadi agak serem karena biasanya ada di sekitar pemakaman, tapi kalo di Bali di setiap rumah pasti ada. Tapi di Bali banyak banget anjing yaa.. buatku yang takut anjing, tiap ketemu anjing bawaannya jadi deg-degan aja takut anjingnya galak trus ngejar, wkwkwk.. untung nggak kejadian tuh. Tapi Bali keren banget lah, bangga Indonesia punya Bali.

Sabtu, 24 Juni 2017

Ramadhanku Idul Fitriku.. (Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438H)

pict dapet googling

Pertama-tama aku mau ngucapin Taqobbalallahu Minna Wa Minkum, Shiyaamana Wa Shiyamakum. Kullu’aam Wa Antum Bikhair. Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438 H.

Alhamdulillah tahun ini aku kembali dipertemukan dengan Ramadhan dan juga hari raya Idul Fitri. Rasanya seneng campur sedih. Seneng karena Allah SWT masih ngasih aku kesempatan buat ketemu sama ramadhan dan Idul Fitri ditahun ini. Sedih karena rasanya ramadhan kali ini berlalu begitu cepat, yang kalo aku renungkan aku gak berbuat begitu banyak buat ramadhanku kali ini, hiks.. Akhirnya aku cuma bisa berdoa dengan penuh harap, semoga ditahun-tahun berikutnya aku masih bisa bertemu dengan Bulan Ramadhan yang penuh berkah dan Hari Raya Idul Fitri, dan tentunya semoga aku bisa berbuat lebih banyak lagi buat ramadhan dan idul fitriku.. Aamiin..

Selain itu, tetiba aku pengen sharing tentang ramadhan dan idul fitri di tempat tinggalku. Mungkin aku gak akan sharing hal-hal yang terlalu berat ya, ini murni nostalgiaku tentang ramadhan di tempat tinggalku.

Sejenak bernostalgia tentang ramadhan, dulu waktu aku masih kecil setiap bulan ramadhan pasti aku ikutan yang namanya pesantren kilat, ikut buka bersama di mesjid (ini gak terlalu sering sih, kalo kebetulan pas ada moment aja), ikut tarawih di mesjid dengan berbekal mukena dan buku catatan khutbah plus di dalem bukunya ada catatan tentang amal sehari-hari. Dan itu dulu sekolah yang ngewajibin. Tau gak sih, kadang dulu aku ogah-ogahan ngejalaninnya, rasanya repot banget gitu lah berangkat tarawih sambil bawa-bawa buku, hehe.. (anak malas banget da aku mah). Tapi ternyata hal itu malah jadi kenangan manis di masa sekarang. Terus kalo mau tarawih, berhubung rumah masa kecilku di sekitar persawahan dan agak jauh dari mesjid, aku sama kakakku berangkat sambil bawa-bawa senter, di jalan ketemu para tetangga yang mau berangkat tarawih juga, terus di mesjid ketemu temen-temen juga. Kalo pulangnya sambil jalan sambil liatin langit, nyari-nyari bintang bertaburan di langit yang kelam, plus bonus kalo kebetulan liat bulan sabit atau bulan bulat penuh yang bersinar (sambil kadang-kadang dalem hati takut sama mitos bulan purnama, wkwkwk.. korban film horor banget sih aku waktu itu). Kalo mau tarawih kadang sengaja pake mukena dari rumah (mukena atasannya aja, bawahannya sama sajadah dipakenya di mesjid ya, hehe), alesan formalitasnya sih biar gak ribet aja.. tapi alesan terselubungnya sambil mau ngisengin orang-orang biar disangkain pocong, secara mukena zaman dulu masih putih semua dan masih jarang banget yang warna-warni. Ternyata si aku yang korban film horor  malah ikutan ngisengin orang juga, bakat badung dari kecil ini mah, haha..

Ah ya, kalo ramadhan datang, warga di tempat tinggalku secara bergantian bikin takjil buat siapapun yang buka puasa di mesjid deket rumah, jadwalnya pengurus mesjid yang bikin. Seingatku mamahku bikin aneka takjil mulai dari kue-kue, gorengan, sampe nyediain minumnya juga. Tetangga yang lain juga sama. Kalo untuk hidangan berbuka dirumahku sendiri, mamahku selalu bikin es campur, kolak ubi, kolak pisang, kolak labu kuning, dan lainnya. Tahun ini mamahku malah sering bikin baso tahu, cilok, cireng, dan lainnya. This is Indonesia yang aneka makanannya berlimpah apalagi orang sunda kayak aku yang selera lidahnya gak jauh-jauh dari tepung per-aci-an, hehe.. Kumaknai, apapun makanannya, yang penting kebersamaannya.

Dan tibalah di hari raya, disini malemnya disebut ‘malam takbiran’ karena diseluruh mesjid terdengar suara takbir nan merdu berkumandang, hati serasa bergetar kalo denger takbir. Dulu waktu aku kecil, kalo malam takbiran di depan rumah bakalan ada anak-anak pawai obor keliling sambil tak hentinya bertakbir, dipandu dengan para pengurus mesjid (dan mungkin juga ada keluarga yang ikut) anak-anak itu tertib banget jalannya, gak pernah ada kabar keributan kalo malam takbiran. Dan tiap anak-anak itu lewat tepat di depan rumahku, aku seneng banget ngeliatin mereka, kadang cuma liat lewat jendela, kadang sampe nongkrong di teras depan rumah, kalo waktu kecil ada perasaan pengen ikutan juga, tapi kalo sekarang lebih ke bersyukur karena di zaman sekarang masih ada anak-anak yang pada semangat ngaji, Subhanallah.. Tapi kalo malam takbiran sekarang ini (tepat kayak sekarang ini) aku jadi ngerasa sedih, karena disela-sela suara takbir yang merdu itu sebagian orang malah nyalain kembang api dan sebagainya yang suara ledakan-ledakannya ganggu telinga banget plus bikin aku kaget. Andai kalo ketemu orang yang nyalain kembang apinya, pengen banget teriak plis jangan ganggu merdunya suara takbir dengan suara-suara semacam kembang api, momentnya gak pas banget kan yaa..

Hiks.. rasanya kalo nostalgia ramadhan dan idul fitriku aku ceritain sedetail-detailnya, bakalan panjang banget tulisan ini sampe gak tau kapan nemu ujungnya. Ramadhanku zaman dulu waktu aku kecil itu kerasa banget.. Sampe moment-moment yang gak terlupakan dimasa kecil bikin aku kangen banget pengen balik lagi ke masa silam ditengah ramadhan dan idul fitri sekarang-sekarang ini..


Semoga ramadhanku dan idul fitriku dari tahun ke tahun terus menjadikan aku pribadi yang selalu mengingat akan Keagungan-Mu Yaa Allah.. Aamiin..

Kamis, 22 Juni 2017

[Blog Competition] Story of A Girl with Her Laptop

http://www.uniekkaswarganti.com/2017/05/ASUS-E202-blog-competition-produktif-dan-kreatif-di-mana-saja-dengan-notebook.html

Alkisah pada zaman dahulu kala ada seorang gadis yang setiap ngerjain tugas kuliah sampe skripsi tiba harus nongkrong depan komputer jadul sampe leher pegel. Kenapa sang gadis harus seperti itu? Karena dia belum punya benda canggih yang bisa ditenteng kemana-mana bernama laptop. Gak berhenti sampe disitu, selulus kuliah kemudian bekerja dia diharuskan menyelesaikan tugas kantor menggunakan komputer atau laptop. Pikirannya berkelana mengingat-ingat komputer jadul di rumah yang udah menunjukkan tanda-tanda akan tutup usia karena udah mulai rusak disana-sini belum lagi serangan virus bertubi-tubi. Kemudian melihat jumlah komputer di kantornya yang sangat terbatas membuatnya berpikir gimana caranya tugas kantor bisa selesai sesuai deadline? Waktu itu jalan keluarnya cuma satu sih, yaitu beli laptop baru.

Akhirnya sang gadis membeli laptop berukuran 14 inch berwarna hitam (hmm.. warnanya klasik sekali pemirsa). Kemudian dia mulai membawa-bawa laptopnya dari rumah ke kantor, tujuannya biar bisa ngerjain apapun dimana aja. Kayaknya besarnya semangat punya laptop baru masih bisa mengalahkan beratnya laptop 14 inch dipunggungnya. Tapi lambat laun dia mulai tersadar kalo laptopnya berat bangeeett. Mungkin sang gadis lelah, akhirnya dia mulai jarang membawa-bawa laptopnya, jangankan bawa laptop ke kafe-kafe buat nulis artikel sambil ngopi cantik ala-ala blogger terkenal, bawa dari rumah ke kantor aja udah kerasa pegelnya. Bikin sang gadis harus banyak-banyak minum susu biar gak kena osteoporosis duluan, wkwkwk. Terus kalo mau berangkat kerja kemudian ngaca, dia berpikir kok lama-lama dirinya makin mirip kura-kura ya? Kesana kemari dengan tas punggung gede berisi laptop. Teronggoklah laptop 14 inchinya di atas meja belajar di kamarnya, udah jarang dibawa-bawa lagi. Singkat cerita ternyata baterai laptopnya rusak disusul dengan pemutar DVD yang juga gak bisa difungsikan. Sekarang apa bedanya laptopnya dengan komputer jadulnya zaman dahulu kala? Yang kalo mau dipake harus tersambung listrik dan kalo tiba-tiba listrik mati maka mati pula laptopnya.

                Sepertinya sang gadis harus mulai mencari laptop baru yang lebih friendly buat dibawa kemana aja. Apalagi sekarang hobi lamanya yang sempat mati suri mulai hidup kembali yaitu menulis dan mendesain pakaian, kayaknya selain laptop yang friendly dibawa kemana aja, laptopnya juga harus punya daya tahan baterai yang mantep. Mulailah dia kembali googling di internet, untuk merknya sang gadis sudah mantap menentukan ASUS lah yang akan dipilihnya. Karena berdasarkan review dari sang kakak, adik, hingga teman-temannya ASUS memang pantas disebut laptop dengan kualitas no 1. Tinggal sekarang nentuin tipenya, gak mau mengulang kesedihan yang sama, kali ini dengan penuh pertimbangan dia memilih laptop yang berukuran lebih kecil, kalo dulu ukuran 14 inch itu terlalu gede dan berat kalo ditenteng, atau ukuran 10 inchi yang terlalu kecil sampe mata kalo mandang layarnya kayaknya sempit banget. Mantaplah sang gadis memilih laptop ASUS berukuran 12 inch. Dia jatuh cinta pada ASUS E202. Kenapa? Karena ASUS E202 punya banyak keunggulan...

1. Berat
Jatuh cintanya sang gadis pada ASUS E202 yang pertama adalah tentu aja dari beratnya yang cuma 1.21 kg, dibanding berat laptopnya terdahulu yang mencapai 2 kg lebih jelas ASUS E202 jauuuh lebih ringan kalo dibawa kemana-mana. Sang gadis jadi gak usah terlalu banyak minum susu pencegah osteoporosis deh kayaknya, wkwkwk...

2. Ukuran
Sang gadis juga jatuh cinta banget sama ukuran ASUS E202 yang cuma 12 inch. Dimensinya 193x297mm yang gak lebih besar dari kertas ukuran A4 ini kece banget kalo ditenteng kemana-mana. Gak kegedean juga gak kekecilan, pas deh. Sang gadis jadi tetep bisa stylish walaupun kemana-mana bawa laptop. Udah gak mirip kura-kura lagi ya kan??

3. Warna
Oh my God!!! Warna ASUS E202 emang bisa banget bikin sang gadis klepek-klepek. Ada Silk White, Dark Blue, Lightning Blue dan Red Rouge. Hmm.. kira-kira warna apa ya yang cocok buat sang gadis?? Jadi pengen punya semua warna... (maklumlah cewek)

4. Ketahanan Baterai
Berkaca dari pengalaman pahit masa silam, kali ini sang gadis bener-bener milih laptop yang daya tahan baterainya kuat. Gak gampang low atau bahkan gampang rusak. Daya tahan ASUS E202 bisa nyampe 8 jam lho! Juga bisa diisi ulang dengan cepat lewat port USB 3.1 Type-C. USB dapat dicolok dengan berbagai arah dengan colokan reversible setiap saatnya dan kecepatan transfer USB 3.1 ini lebih cepat 11x dibandingkan USB 2.0. Cocok bangeeet...

5. Touchpad
Hari gini udah gak zaman lagi ya bawa-bawa mouse buat laptop. Mending pake touchpadnya aja biar lebih simple. ASUS E202 ini touchpadnya responsif banget, tingkat akurasinya tinggi, dan ukurannya 36% lebih besar dari touchpad pada laptop seukurannya. Udah kayak megang layar smartphone aja ini mah.

6. Durable, Full Size Chiclet Keyboard
Kali ini sang gadis emang harus bener-bener pertimbangin mateng-mateng tentang laptop yang akan dibelinya. Sampe keyboardnya pun harus jadi bahan pertimbangan sang gadis. ASUS E202 punya keyboard yang nyaman banget, dengan desain one piece chiclet keyboard dan jarak antar keyboard 1.66mm kayaknya dia bakal bisa betah lama-lama ngetik ngerjain semua tugas kantor dan hobi menulisnya nih. Wah... jadi cepet selesai dong ya kerjaan kantornya? Mudah-mudahan cepet naik jabatan juga, hehe.. Aamiin...

7. Fanless Design
Dari pengalaman sang gadis yang pernah punya komputer jadul dan laptop tebel berat dengan suara bising kadang bikin dia harus nunduk dalem-dalem karena malu diliatin orang. Gimana enggak, begitu laptopnya dinyalain, eh suara bisingnya kedengeran kemana-mana, gak merdu pula.. Untung ASUS E202 ini punya fanless design jadi suara bisingnya rendah banget..

8. Next Generation Intel Processor
ASUS E202 ini udah disejatai dengan Intel Processor terbaik dengan memberikan kapasitas performa dalam berkomputasi khususnya pada saat berselancar di web, menonton video, proses pengetikan, dan multitasking sehari-hari. Waaah tugas kantornya jadi makin cepet selesai nih. Ini mah bonus tak terkira namanya. Ternyata ASUS E202 juga udah hadir dalam versi Window 10. Kekinian banget kaaan??

9. The latest 802.11ac Wi-Fi
Berhubung hobi lama sang gadis yang sempet mati suri mulai hidup kembali (menulis dan mendesain pakaian). Teknologi Wi-Fi terbaru 802.11ac milik ASUS E202 yang memiliki kecepatan tiga kali lipat dari 802.11n ini bikin sang gadis bisa berselancar lebih cepat di dunia maya buat browsing, download, bahkan streaming video buat nyari inspirasi all about hobi lamanya itu.

10. Vivid Colors with ASUS Splendid Technology
Ternyata selain warna casingnya yang kece-kece, ASUS E202 ini juga punya vivid colors with ASUS splendid technology yang akurasi warnanya secara otomatis disesuaikan dengan display setting optimal untuk semua gambar yang ada. Hasilnya? Lebih kaya, warna lebih dalam, tampilan yang keren banget waktu nonton video atau film dan foto-foto.

11. ASUS SonicMaster Technology
Dengan ASUS SonicMaster yang dikolaborasikan dengan ASUS Golden Ear menciptakan suara yang lebih dalam dan bersih, walau di volume suara yang tinggi. Beda banget sama laptop-laptop lainnya. Oh ya, ASUS E202 juga punya fitur 2 kualitas audio yang terbaik, speaker yang menghadap ke depan dapat langsung dinikmati baik untuk video dan musik setiap hari.

12. ASUS WebStorange
Kece banget gak sih kalo punya laptop yang nyaman banget buat mendukung semua prioritas kita? ASUS E202 punya banget ini! ASUS WebStorange dengan penawaran khusus yang bikin kita dapat mensinkronisasikan semua data baik presentasi bisnis sampai album foto dan konten multimedia.

13. Harga
Dan yang paling sensitif pasti soal harga dong ya. Waktu googling ternyata harga ASUS E202 cuma Rp 3.249.000 aja!! Ah pas banget dong ya... Hari gini notebook super keren dengan harga 3 jutaan dimana lagi kalo bukan di ASUS.

Spesifikasi ASUS E202 :

Dengan banyak kelebihan yang dimiliki ASUS E202 ini, udah jelas banget kalo sang gadis bakalan makin produktif dan kreatif nih. Baik itu buat nyelesain tugas kantor yang bejibun banyaknya tapi deadlinenya mencekik, atau menghidupkan lagi hobi menulisnya dan mendesain pakaian (ASUS E202 bisa banget buat googling-googling inspirasi desain pakaian nih). Terus sang gadis gak akan lagi sakit leher gegara kelamaan duduk kaku kayak dulu waktu dia nongkrongin komputer jadul, dan gak akan lagi sakit pundak gegara gendong laptopnya yang dulu yang beraaat banget. Soalnya ASUS E202 ini enteng dibawa kemana-mana jadi sang gadis bebas ngetik dimana aja dan kapan aja. Dan hal-hal indah lainnya yang udah kebayang di depan mata banget adalah sang gadis bisa nulis-nulis artikel sambil ngopi cantik di kafe-kafe kece ala para blogger terkenal ya, hahaha.. Biar apa coba? Biar sang gadis bisa upload foto dirinya yang instagramable banget sambil ngetik pake ASUS E202 di kafe-kafe kece, uhuy udah jelas banget senengnya...
Semoga setelah pertimbangan yang mateng banget ini demi laptop tipe kece, perjuangan sang gadis gak sia-sia. Semoga di Bulan Syawal nanti sang gadis bisa punya satu laptop ASUS E202 yang super kece ini. Aamiin...
Terakhir, pada penasaran gak sih siapa sebenernya sang gadis dalam cerita ini? Penasaran dong penasaran.. penasaran yaa.. pliiisss... wkwkwk.. Daaan.. Sang gadis itu adalaaaah Akuuuuuh yang punya blog ini... :-D

Blog Competition ASUS E202 by uniekkaswarganti.com

*sumber referensi dan gambar : ASUS dan uniekkaswarganti.com

Makin Melek Inklusi dan Literasi Keuangan Bersama Home Credit #BisaJadiJADIBISA

Menutup bulan Oktober dengan sharing tentang acara keuangan yang aku ikuti beberapa hari yang lalu. Yups , Kamis, 27 Oktober 2022 yang berte...