8 Cara Mudah Mengatasi Demam

sumber : halodoc

Rasanya semua orang di dunia ini pernah mengalami demam. Biasanya demam lebih sering terjadi pada anak-anak, tapi orang dewasa pun nggak jarang mengalaminya juga. Sebenarnya demam bukan penyakit, demam merupakan peningkatan suhu tubuh diatas 38°C sebagai bentuk reaksi sistem imun terhadap infeksi, penyakit, atau kondisi lainnya. Demam kerap dianggap sepele jika terjadi pada kita orang dewasa, tapi nggak bisa dipungkiri demam cukup mengganggu aktivitas kita.

Berikut ada beberapa cara mudah untuk mengatasi demam :

1. Istirahat yang Cukup
Langkah pertama yang bisa kita lakukan jika mengalami demam adalah dengan beristirahat yang cukup. Jika demam yang kita alami cukup ringan, maka demam akan sembuh dengan sendirinya hanya dengan beristirahat yang cukup saja.

2. Kompres Air Hangat
Demam juga bisa diatasi dengan kompres air hangat. Yups, air hangat ya bukan air dingin atau bahkan air panas, hehe. Kompres air hangat dapat memicu keluarnya keringat sehingga suhu tubuh akan menurun secara alami.

3. Mandi/Seka Air Hangat
Meski sedang demam, menjaga kebersihan tubuh tetaplah penting. Namun saat demam dianjurkan mandi atau seka menggunakan air hangat saja. Mandi air hangat dapat membantu menurunkan suhu tubuh secara alami.

4.Gunakan Pakaian Berbahan Ringan
Ketika demam dianjurkan menggunakan pakaian yang terbuat dari bahan yang ringan dan nyaman seperti katun untuk mempermudah keluarnya panas dari dalam tubuh. Hindari menggunakan pakaian atau selimut yang terlalu tebal. 

5. Berada di Ruangan yang Nyaman
Ternyata, suhu ruangan yang kita tinggali juga berpengaruh terhadap penyembuhan demam. Usahakan berada di ruangan yang nyaman dan sesuai dengan suhu tubuh kita agar tubuh tidak menggigil atau kepanasan. Dengan berada di ruangan yang nyaman dapat membantu kita untuk beristirahat dengan nyaman pula.

6. Perbanyak Minum Air Putih
Banyak minum air putih sangat penting bagi kesehatan tubuh kita. Selain praktis dan mudah didapat, dengan banyak minum air putih terutama air putih hangat dapat membantu menurunkan suhu tubuh saat demam.

7. Konsumsi Buah-buahan
Mengkonsumsi buah-buahan terutama buah-buahan dengan kandungan air yang tinggi seperti semangka dan jeruk juga dapat membantu mempercepat penyembuhan ketika demam. Namun yang harus diingat, pilihlah buah-buahan segar bukan buah-buahan yang telah diawetkan.

8. Minum Obat Penurun Panas
Meski demam bisa sembuh dengan sendirinya, tapi nggak bisa dipungkiri kalo demam memang mengganggu kenyamanan saat beraktivitas baik pada anak-anak maupun kita orang dewasa. Jika dirasa perlu, sah-sah saja kok minum obat penurun panas agar demam bisa lebih cepat sembuh. Namun dengan catatan, pilihlah obat penurun panas yang telah dianjurkan dokter. Aku biasa membeli obat penurun panas di apotek, atau disaat pandemi seperti sekarang ini membeli obat penurun panas secara online juga sangat direkomendasikan. Pastikan untuk membeli obat di website atau aplikasi terpercaya misalnya di aplikasi Halodoc.

Halodoc merupakan sebuah perusahaan teknologi asal Indonesia yang melayani di bidang telekonsultasi kesehatan. Melalui Halodoc, pasien dapat berkonsultasi dengan dokter spesialis, membeli obat, serta melakukan pemeriksaan laboratorium secara online. Ada banyak jenis obat penurun panas di aplikasi Halodoc, pastikan untuk membeli obat penurun panas yang sesuai bagi anak-anak ataupun orang dewasa ya.

Pada beberapa kondisi, suhu tubuh saat demam bisa lebih tinggi dari 38°C, ada juga yang mengalami demam dengan rentang waktu yang lebih lama, atau bahkan disertai dengan gejala lainnya. Maka jika mengalami kondisi seperti demikian, lebih baik tetap konsultasi dengan dokter agar kita benar-benar tau apa penyebab demam pada tubuh kita.

Komentar

  1. HaloDoc superhero bangettt, karena pas pandemi ini kan rada was-was kalo k RS.
    Jadi, buat konsul dokter atau beli obat, cuss HaloDoc ajaaa

    BalasHapus
  2. NOted banget nih, kadang kalau anak demam tuh langsung auto panik, apalagi anak pertama.
    Takutnya begini begitu.
    Tapi kalau kita tahu caranya mengatasi demam jadi lebih tenang ya :D

    BalasHapus
  3. Demam ringan tuh kalau di saya rasanya kayak greges-greges gitu. Biasanya saya buru-buru deh ambil tindakan dengan minum air putih banyak-banyak. Memang ya, kalau demam kan suka menggigil, masih suka nggak kuat nih pakai baju berbahan ringan. Selalu ngumpet di balik selimut tebal, hihihi ... Padahal seharusnya nggak gitu, ya.

    Kalau butuh konsul sama dokter, mendingan ke Halodoc aja. Ada dokter langganan saya malah saking seringnya konsul, hihihi ...

    BalasHapus
  4. Tipsnya sangat bermanfaat mbak..
    Banyak cara mengatasi demam ya..
    Klo tahu caranya, saat demam kita nggak panik

    BalasHapus
  5. Saya juga pernah nih pake app halodoc pas kepepet anak sakit d tengah pandemi. Enak ya penggunaan'y mudah, simple tp cepat tanggap..

    BalasHapus
  6. Ilmu buat aku yang baru belajar jadi ibu. Waktu itu anak demam pasca imunisasi, kok ya aku ga kasih obat penurun panas, bidannya juga diem aja gak kasih tau. Jadinya rewel banget anakku.

    Makasih sharingnya, Mbak.

    BalasHapus
  7. jangan2 mudah ke dokter ya mbak, kenali dulu penyebabnya...demam memang tanda kita terinfeksi ya mbak

    BalasHapus
  8. Bener banget nih tipsnya. Sebagian udah saya terapkan. Kalau badang kerasa enggak enak biasanya saya mandi air hangat, banyak minum air putih, konsumsi buah. Trus kalau kerasa enggak enak banget, minum obat pereda demam. Oya, minum madu juga bagus.

    BalasHapus
  9. Bener banget tipsnya. Saya sudah coba juga.
    Btw pernah coba daftar di halodoc sepertinya belum berhasil

    BalasHapus
  10. Pandemi gini memang gak buru-buru untuk ke dokter, mau ke dokter aja mikir², huhuhu. Benar mbak, kenali dulu sebab demam sebelum langsung minum obat. Apalagi halodoc ini bisa membantu di tengah pandemi gini. Lewat online, Konsul kesehatan, aman lah!

    BalasHapus
  11. Bener ya, halodoc ngebantu banget, terutama di masa pandemi seperti sekarang ini. Jadi bisa konsul online dengan dokter tanpa harus bertahap muka, pun bisa beli obat juga kan disana...

    BalasHapus

Posting Komentar