DUFAN : Solusi Tempat Wisata Outdoor Terlengkap Ditengah Pandemi


Nggak kerasa ya, udah delapan bulan kita bertahan ditengah pandemi saat ini. Selama itu pula kita jadi lebih banyak beraktivitas dari rumah dibanding di luar rumah. Pastinya udah kangen banget liburan dong ya. Hayo ngaku, siapa yang udah kangen banget pengen liburan?

Ngomong-ngomong soal liburan, udah ada beberapa tempat wisata yang mulai dibuka kembali, salah satunya Dufan. Siapa yang nggak tau Dufan? Salah satu tempat wisata yang terletak di kawasan Ancol ini udah mulai dibuka kembali tanggal 12 Oktober 2020 lho. Kali ini Dufan udah terbuka juga untuk pengunjung dari semua wilayah termasuk pengunjung dengan KTP non Jakarta.

Seneng banget waktu denger kabar Dufan udah kembali dibuka apalagi pengunjung dari luar Jakarta udah bisa berkunjung. Nggak perlu mikir lama-lama aku langsung nunjuk tanggal buat liburan ke Dufan bareng temen. Kebetulan nih akhir Oktober ini aku dapet libur panjang, jadi itung-itung refreshing sejenak dari penatnya rutinitas lah ya, hehe.

Loh kok malah liburan? Kan ini masih pandemi? Eits, tenang dulu gais, aku tau kok saat ini Indonesia masih dilanda pandemi. Maka dari itu selain menerapkan protokol kesehatan untuk diri sendiri, ada beberapa hal yang bikin aku memutuskan memilih Dufan untuk liburan kali ini.

1. Pembelian Tiket Secara Online
Sebelum pergi ke Dufan, pembelian tiket dilakukan secara online (cashless) di website www.ancol.com. Tentunya ini jadi salah satu upaya untuk meminimalisir penyebaran virus kan. Selain itu kalo beli tiket secara online jadi nggak perlu lama-lama antri kan, hehe. Untuk harga tiket Dufan yaitu Rp 115.000 untuk weekday dan Rp 155.000 untuk weekend.

2. Penerapan Protokol Kesehatan



Penerapan protokol kesehatan di Dufan patut diacungi jempol sih. Nggak cuma di kawasan Dufan aja, mulai dari setiba aku di gerbang Ancol juga penerapan protokol kesehatan udah dilaksanakan. Di gerbang Ancol pengunjung dicek suhu badan dan diberi hand sanitizer. Di dalam area Dufan setiap akan naik wahana, para pengunjung diberi hand sanitizer. Kalo kita bawa hand sanitizer sendiri, maka para staf yang bertugas akan memastikan kalo kita pake hand sanitizernya terlebih dahulu sebelum naik wahana. Protokol kesehatan lainnya yang diterapkan yaitu tentunya para pengunjung tetap diwajibkan menggunakan masker. Selain itu, para pengunjung juga diwajibkan untuk menjaga jarak saat antri. Nggak ada yang namanya desak-desakan baik saat mengantri maupun saat naik wahana karena semuanya sudah diatur sedemikian rupa agar para pengunjung tetap menjaga jarak. Semua wahana yang dibuka menerapkan semua protokol kesehatan yang sudah ditetapkan.

3. Dufan Termasuk Kawasan Wisata Outdoor



Ini jadi point penting juga saat aku memutuskan liburan ke Dufan. Disaat pandemi seperti sekarang ini, emang disarankan untuk memilih tempat liburan outdoor karena tempat wisata di area terbuka cenderung lebih luas dan sangat memungkinkan kita untuk tetap bisa menjaga jarak satu sama lain.

4. Adanya Pembatasan Jumlah Pengunjung Dufan
Sejujurnya aku sempet khawatir dengan jumlah pengunjung yang bakalan datang, takut terlalu banyak gitu. Tapi setelah aku tau infonya, ternyata selama pandemi ini Dufan membatasi jumlah pengunjung yang datang hanya 25% dari kapasitas normal perhari. Beneran aja, waktu aku ke Dufan kemarin, pengunjung yang datang relatif sedikit. Seneng deh berasa Dufan milik sendiri karena nggak perlu lama antri, hehehe. Selain itu, jadi ngerasa jauh lebih aman juga karena jumlah pengunjungnya yang nggak terlalu banyak kayak gini.

5. Dufan Termasuk Kawasan Wisata Terlengkap di Jakarta



Setelah bulan lalu aku udah nyoba liburan ke tempat wisata alam dekat rumahku, akhirnya bulan ini aku pengen liburan ke tempat yang terdapat banyak wahana tapi tetep aman. Aku putuskan memilih Dufan sebagai tempat liburan kali ini karena Dufan termasuk kawasan wisata terlengkap di Jakarta. Yups, jadinya nggak sia-sia deh jauh-jauh liburan ke Dufan karena kawasan wisatanya lengkap banget.

FYI, untuk saat ini Dufan memang sudah terbuka bagi pengunjung dari luar Jakarta, tapi masih dibatasi usia yaitu hanya usia 9-60 tahun yang udah boleh berkunjung, sementara untuk ibu hamil belum diperbolehkan berkunjung juga. Wahana yang dibuka pun belum semuanya, baru sekitar 15 wahana aja yang udah dibuka. Tapi jangan khawatir karena semua wahana yang udah dibuka tersebut adalah wahana terfavorit, misalnya Bianglala, Kora-Kora, Histeria, Baling-Baling, Istana Boneka, Komidi Putar, Kereta Misteri, dan lain-lain. Jadi dijamin nggak akan nyesel berlibur ke Dufan disaat pandemi seperti sekarang ini.

Oh ya, waktu aku ke Dufan kemarin, gerbang Ancol yang dibuka yaitu di gerbang timur dan gerbang dekat halte transjakarta. Aku kesana pagi-pagi dari jam 10.00 WIB yang pas banget Dufan baru dibuka. Pulangnya mampir bentar ke Pantai Ancol buat sekadar melepas rindu liat lautan.

pemandangan dari atas Bianglala, bisa liat Pantai Ancol

pulangnya mampir bentar ke pantai

Seneng banget sih akhirnya bisa liburan ke Dufan lagi karena terakhir liburan ke Dufan dulu udah lama banget. Waktu kemarin kesana lagi ternyata banyak wahana baru yang belum aku coba, misalnya wahana Kereta Misteri yang diluar ekspektasi ku. Aku kira bakal semacam ditakut-takutin sama berbagai macam hantu tapi ternyata semacam naik roller coaster di kegelapan. Teriak-teriak kaget dong pastinya, haha. Tapi seru banget dan bikin pengen balik lagi kesana.

Buat kamu yang kangen liburan, Dufan bisa banget jadi solusi tempat liburan ditengah pandemi saat ini. Kamu bisa cek akun instagram @infodufan karena berbagai informasinya udah lengkap banget ada disana.

Komentar

  1. Terakhir ke Dufan pas masih bisa keluyuran sebelum pandemi. Ini udah mau setahun, gak kemana-mana. Pengen sih liburan meski tipis tipis gitu ya. Apalagi ke wahana pemainan yg keren seperti Dufan ini. Semoga Pandemi segera berakhir ya

    BalasHapus
  2. Cita2 banget nih bisa ngajak bocah ke Dufan.
    Ntar dahhh, ngumpulin budget traveling dulu wkwkw
    Semoga 2021 bisa cuss ke Jakarta dan main2 ke Dufann!

    BalasHapus
  3. Seneng ya mbak sudah bisa pergi liburan ke luar, meskipun tetap dengan protokol kesehatan. Liburan di alam terbuka memang relatif lebih aman katanya. Sayang aku jauh banget dari dufan jadi gak bisa merasakan liburan ke sana, tetapi it's oke, kapan2 bisa piknik tipis2 ke alam terbuka juga.

    BalasHapus
  4. Dengan protokol kesehatan seaman itu, enggak khawatir dong ya rekreasi outdoor ke dufan. Insyaallah terjag kesehatannya, selain proteksi dari diri kita sendiri juga.

    BalasHapus
  5. aku belom pernah ke dufan dan aku penasaran
    semoga suatu hari aku dan keluargaku bisa main2 ke dufan
    aamiin

    BalasHapus
  6. Wah dibatasi ya usianya untuk 9-60 tahun aja. Berarti balita belum bisa yah. Dufan emang udah ada sejak zaman kapan dan masih eksis itu keren. Dulu aja belum dicoba semua...Soalnya ada yg engga berani sih...

    BalasHapus
  7. Wahh.. belum berani ke Dufan, coz beda kota, jauh banget pula. So, sementara ke tempat wisata outdoor yang dekat-dekat tempat tinggal aja dulu.

    BalasHapus
  8. Dufan ini semacam destinasi "wajib" kalau mau dibilang ngehits di zamannya. Haha. Sebagai anak daerah, merasa keren banget dah kalo udah punya foto piknik di dufan

    BalasHapus
  9. Dufan, wahana sejak masih berseragam putih merah..
    Dari foto mbak..Dufan sudah banyak berubah dan berbenah untuk makin bagus

    BalasHapus
  10. Menarik nih, liburan di Dufan. Meskipun rada was was ya kalau liburan saat pandemic, kesadaran kita juga untuk taati protokol kesehatan. Masker jangan sampai lepas.

    BalasHapus
  11. Iya...
    Kemarin pas ke Jekarda, kecewa banget karena gak boleh masuk. Karena aku ajak anakku yang usianya di bawah 9 tahun.
    Heuheu~
    Semoga pandemi segera berakhir.

    BalasHapus
  12. wah asik ya jalan jalan di dufan.
    aman asal taat protokol ya kak

    BalasHapus
  13. Wow asiknya. Terakhir kali ke Dufan waktu masih tinggal di Jakarta, bareng teman-teman sekantor. Saat pandemi bahkan belum dikenal namanya. Berlibur saat pandemi itu yang penting taat protokol kesehatan.

    BalasHapus
  14. Terakhir ke Dufan masih gadis..wkwk 6 tahun yang lalu...ya ampun kangen naik kira2 tornado halilintar SM Arum jeraaam

    BalasHapus
  15. aku ke dufan itu waktu masih sd tahun 95 kalau nggak salah. haha lama banget yaa. penasaran jadinya dufan sekarang kayak apa

    BalasHapus

Posting Komentar