Selasa, 26 Oktober 2021

Caraku Mendukung Mitigasi Perubahan Iklim Mulai dari Hal Sederhana dalam Keseharianku


Waktu jaman SD dulu tiap memasuki sekitar Bulan September udah bisa dipastiin kalo saat itu musim hujan dimulai. Sampe inget banget perkataan guru IPA waktu itu, “Kalo masuk nama bulan yang akhirannya ‘-ber’ itu artinya udah mulai musim hujan di Indonesia”. Nah tapi jaman sekarang? Rasanya Bulan September kemarin masih kemarau aja ya. Malah di daerah tempat tinggalku, hujan baru mulai turun akhir Oktober ini, itupun masih sesekali saat sore atau malam hari. 

Dilain waktu, pasti pernah ngalamin juga kalo musim kemarau rasanya kok panjaaang banget. Trus suhunya juga kok panaaas banget. Kok bisa sih hal-hal tersebut terjadi? Ternyata mundurnya awal musim hujan dan terjadinya kemarau panjang merupakan dampak dari perubahan iklim. Terlebih wilayah Indonesia yang letaknya memang rentan terhadap perubahan iklim. 

Dampak dari perubahan iklim nggak cuma sampe disitu aja, tapi juga bisa mengakibatkan banjir, kebakaran hutan, bahkan sampe meningkatkan jumlah kemiskinan. Nah, maka dari itu perlu banget dilakukan mitigasi sebagai upaya antisipasi dampak perubahan iklim. Menurut UNFCCC (United Nations Framework Convention on Climate Change), mitigasi adalah upaya intervensi manusia dalam mengurangi sumber atau penambahan gas rumah kaca yang telah menimbulkan pemanasan global.

Hmm.. kira-kira apa reaksi temen-temen waktu pertama kali denger kata ‘mitigasi’? Kalo aku jujur auto mikir ‘Waduh gimana caranya? Apa harus tergabung dengan lembaga besar dulu?’ dan lain-lain. Setelah aku cari tau, ternyata pada dasarnya mitigasi perubahan iklim ini merupakan tanggung jawab bersama. Artinya nggak hanya kewajiban lembaga-lembaga besar yang ditunjuk aja tapi kita pun memiliki kewajiban untuk mendukungnya. Gimana caranya? Sebagai pemuda-pemudi jaman now nih, kita bisa menjadi #MudaMudiBumi yang memulai dengan hal-hal sederhana dalam keseharian kita. 

Nah, berikut hal-hal sederhana yang aku lakukan dalam keseharianku yang semoga bisa turut mendukung mitigasi perubahan iklim #UntukmuBumiku.

1. Saat Bertransportasi

kelebihan dari berjalan kaki dan naik kendaraan umum adalah bisa motret sambil menikmati pemandangan sekitar

Percaya atau nggak, sampe saat ini aku masih setia berjalan kaki dan naik kendaraan umum loh. Yah, meski salah satu alasannya adalah karena aku nggak bisa nyetir sendiri sih haha, tapi alasan lain yang menyadarkanku adalah ketika aku tau kalo dengan lebih banyak berjalan kaki dan naik kendaraan umum aku bisa turut mengurangi emisi karbon yang menjadi salah satu penyebab perubahan iklim. Beberapa kali memang pernah dikomentari segelintir orang, “Beli motor dong, biar gampang kalo kemana-mana”. Aku cuma senyum aja karena rasanya mobilitasku saat ini masih bisa dijangkau hanya dengan berjalan kaki dan naik kendaraan umum aja.

2. Saat Di rumah

Beberapa hal yang biasa aku lakukan di rumah adalah memilih menjemur pakaian daripada menggunakan pengering pada mesin cuci. Kemudian sebisa mungkin nggak lupa mematikan lampu dan mencabut kabel listrik ketika nggak digunakan. Trus kalo misalnya harus pake alat-alat elektronik, sebisa mungkin gunakan alat elektronik yang hemat energi. Hal-hal tersebut bisa menjadi salah satu cara menghemat energi juga loh.

3. Barang-barang yang Aku Bawa

isi tasku beberapa tahun lalu, yang warna ungu itu tas belanja (btw botol minum lupa gak kefoto) 

Kalo bepergian, yang namanya perempuan pasti isi tasnya macem-macem, hehe. Kurang lebih awal tahun 2017 aku mulai mengubah barang-barang yang aku bawa ketika bepergian biar sebisa mungkin turut meminimalisir sampah. Yups, aku mulai bawa botol minum sendiri, tas belanja sendiri, sapu tangan sebagai pengganti tissue, dan lain-lain. Awalnya jujur terasa repot banget, tapi lama kelamaan bakalan terbiasa juga kok. Selain bisa turut menjaga bumi, bonus lainnya adalah pas jajan makanan atau minuman, bahkan pas belanja di supermarket malah dapet diskon karena bawa wadah dan tas belanja sendiri.

4. Per-fashion-an

kemeja manset kotak ini bahannya dari kerudung pashminaku yang udah gak terpakai

Nah, yang namanya perempuan pasti juga nggak luput dari dunia fashion ya kan. Dalam hal ini upaya yang aku lakukan adalah merawat pakaian sebaik mungkin karena ternyata industri fashion merupakan pemasok emisi gas rumah kaca terbesar setelah semen, logam, dan baja loh. Aku juga bukan penganut fast fashion, aku hanya menggunakan pakaian yang nyaman buatku terlepas dari trend pakaian saat itu seperti apa. Beberapa orang ada yang menerapkan thrifting pakaian juga, tapi kalo aku lebih milih buat mendaur ulang pakaian sendiri aja sih. Misalnya nih, aku pernah ngubah pashmina lamaku jadi baju manset. Jadi kalo ada pakaian yang udah nggak dipake lagi, aku usahakan untuk mendaur ulangnya untuk meminimalisir sampah fashion.

5. Per-beauty-an (Skincare dan Make Up)

kemasan bekas skincare-ku

Aku jatuh cinta banget sama dunia beauty terlebih lagi skincare. Dulu awalnya sih cuma fokus ke manfaat produknya buat kulitku aja, tapi lama-lama aku juga mulai memikirkan gimana caranya produk yang aku gunakan nggak semakin memperburuk kondisi bumi ini. Nah, upaya yang aku lakukan adalah mulai menggunakan skincare yang terbuat dari bahan alami dan ramah lingkungan. Kemudian dengan nggak membuang kemasan bekas skincare maupun make up sembarangan. Jadi kemasan bekasnya aku pilah dan kumpulin dulu untuk kemudian aku serahkan ke jasa pengelola sampah. Selain itu, beberapa kemasan produk yang masih bagus aku manfaatkan juga untuk hal lain misalnya aku jadiin vas bunga atau wadah aksesoris. Tapi kuakui ada yang masih jadi pe-erku yaitu saat ini aku masih pake kapas sekali pakai. Kedepannya aku pengen banget mengganti penggunaan kapas sekali pakai dengan reusable cotton pads biar nggak menghasilkan sampah juga.

Kurang lebih itu sih hal-hal sederhana yang aku lakukan dalam keseharianku yang semoga bisa menjadi sebuah aksi dan kontribusi bagi mitigasi perubahan iklim. Beberapa hal yang udah terbiasa aku lakukan bakalan aku usahakan biar tetep konsisten melakukannya. Sementara untuk beberapa hal yang masih jadi pe-erku bakalan aku jadiin resolusi nih biar sesegera mungkin aku ubah. Apa resolusinya nunggu awal tahun 2022? Nggak deh kelamaan, hehe. Aku mau berusaha mulai dari sekarang aja dalam rangka memperingati Hari Sumpah Pemuda. Yups, it’s #TimeforActionIndonesia sebagai pemuda-pemudi untuk mendukung mitigasi perubahan iklim.  Tahun ini Sumpah Pemuda versi aku adalah...

“Aku bersumpah akan berusaha mengganti kapas sekali pakai dengan reusable cotton pads untuk skincare tools-ku”

20 komentar:

  1. Emang sih yah jaman skrg apa² dimudahkan banget, beli kendaraan udh gampang, pekerjaan rumah tangga udah mudah, perbeautyan apa lg serba instan dan cepet tp ternyata di balik cepetnya itu dampak dengan bumi besar banget yah.. ini buat ume kaum mager harus berubah sejak dini nih.. hahaa

    BalasHapus
  2. Benar cara mudah dan sederhana membuat kita mudah melakukan untuk mitigasi perubahan. Naik transportasi umum memang enak karena murah, tanpa macet dan pegel nyupir

    BalasHapus
  3. Saatnya untuk bersumpah untuk mengurangi emisi karbon dari bumi ini . Merawat bumi untuk kelestariannya dengan aksi yang tepat.

    BalasHapus
  4. Semangat pokoknya. Sekalipun tesla udah mau bawa mobil ke Mars. Mencintai dan memelihara bumi tak akan ada akhirnya.

    BalasHapus
  5. setuju banget

    untuk memulai perubahan, pas banget menggunakan 3 M nya Aa Gym

    mulai dari diri sendiri, mulai dari yang terkecil dan mulai hari ini

    BalasHapus
  6. Mulailah sedari sekarang. Agar kita jadi kebiasaan dan nantinya anak cucu juga bisa ikutan menikmatinya

    BalasHapus
  7. Dampak perubahan iklim ini mngerikan ya mbak ..rumah kakak saya aja yng tadinyaga pernah banjir jadi banjir begitu hujan sedikit saja..padahal tidak dekat sungai sepertinya tanahnya sudah jenuh gitu

    BalasHapus
  8. Semoga saja hal2 kecil dari kebiasan kita yang kurang baik, menjadi terbuka wawasannya setelah baca postingan ini. Mulai kebiasaan baru yang butuh proses, semoga bisa mendukung mitigasi perubahan untuk bumi tercinta kita.
    Nah, kalo soal fashhion aku suka juga tuh pashmina lama dibikin baju buat ponakan atau di bikin outer hahaa.

    BalasHapus
  9. Keren nih Mba, beberapa langkah nyata utk mendukung mitigasi scra kontinyu..
    Bagus lho hasil permak mansetnya, klo ga di spill ya keliatan beli baru aja itu..

    BalasHapus
  10. Dampak perubahan iklim memang besar dirasakan ya kak Rani. Sehingga kita pun juga kudu berubah dong, agar jangan sampai keadaan kurang bagus ini terus berkelanjutan. Kita harus berubah demi lestari ya bumi ini

    BalasHapus
  11. Salut mbaak. Semoga konsisten ya menraokadi semua lini kehidupan. Kalo bingung mau buang kemana cek aja feedpost @minimalistmoms.id hehe

    BalasHapus
  12. Nah, ini nih usaha yang nyata yang bisa kita lakukan mulai dari sendiri dan keluarga dalam ikut mendukung mitigasi pemanasan global. Hal yang sederhana tapi dampaknya besar ya kak. Aku pribadi udah mulai melakukan dirumah, kecuali sampah rumah tangga ya. Aku masih struggle disana, karena pr nya adalah mengedukasi anak anak dan suami. Dan itu hal yang effortnya luar biasa karena berhubungan dengan kebiasaan. Anak anak sih agak mudah ya, tapi pasangan dan keluarga lain? PR banget ya 😅

    BalasHapus
  13. Nah ternyata pemasok emisi terbesar itu berasal dari industri fashion stlah logam dsb ya mba. Trus aku kalau pakai skincare skrga ini pilih yg berasal dari bahan alami gitu mba, dan lebih suka membawa botol air minum saat bepergian, hehehe sedikit banyaknya ada kontribusi buat mitigasi perubahan iklim ya mba..

    BalasHapus
  14. Ah iya ya mbak, ancaman perubahan iklim sudah nampak di depan mata
    semua pihak harus bereperan dalam upaya mitigasi perubahan iklim ini
    Termasuk kita, dimulai dari hal hal kecil yang sederhana namun sangat berdampak

    BalasHapus
  15. Wah jadi terinspirasi mbak untuk daur ulang baju yang lama gak dipakai plus ganti kapas sekali pakai juga. Selama ini masih belum terpikirkan untuk itu. Jadi dapat ide deh

    BalasHapus
  16. keren mba sudah memulai, memang harus dipaksakan nih untuk lebih peka sama bumi kita ya. Meski terlihat aksi kecil ternyata bisa berdampak bbesar kalau konsisten dilakukan :)

    BalasHapus
  17. Yess mbak, setuju banget.
    Menjaga bumi memang harus mulai dari diri sendiri, dan dari hal yang sederhana.Karena kebiasaan yang sederhana biasanya adalah kegiatan yang kita lakukan berulang-ulang.

    BalasHapus
  18. Banyak hal yg bisa kita lakukan utk bumi. Mulai dari hal2 kecil & biasa kita lakukan pasti akan terasa mudah utk dilakukan.

    BalasHapus
  19. Kalau aku sendiri sudah melakukan hal-hal kecil di rumah juga, teeutama dalam penggunaan plastik. Semua bisa dilakukan dari diri sendiri ya.

    BalasHapus
  20. salut mbak dengan konsistensi dalam jalan kaki. akupun punya teman kemana2 naik sepeda. dan luarbiasa meski jaraknya menurtku gak dekat dia naik sepeda dan enjoy aja dis aat yang lain sudah nyetir motor bahkan mobil. unik sih emang anknya hehee

    wah iya nih, akupun belum terlalu concern sama botol2 kemasan skincare ataupun lainnya, harusnya bisa ditiru nih mbak untuk diserahkan ke jasapngelola sampah ya

    BalasHapus

#BeraniBaik : Sempurnakan Ibadah Akhir Tahun Bersama Dompet Dhuafa

Tahun 2021 udah tinggal satu bulan lagi aja nih. Biasanya menjelang akhir tahun jadi momen untuk evaluasi berbagai hal selama satu tahun ter...