Sabtu, 24 Juni 2023

Destinasi Wisata Tiga Hari Dua Malam di Karimunjawa

Menyambung ceritaku setelah main satu hari di Semarang. Aku dan temenku berangkat dari Semarang hari Kamis, 1 Juni 2023 jam 21.00 WIB naik travel Daytrans Karang Ayu menuju Pelabuhan Jepara dan nyampe pukul 00.00 WIB. Suasana Pelabuhan Jepara yang aku kira bakalan ramai ternyata sepiii banget. Mampir ke angkringan bentar beli teh anget (yang ternyata nggak anget banget) dan gorengan satu biji buat sekadar mengganjal perut. Trus istirahat dan tidur di teras masjid, haha. Tenang, yang tidur di teras masjid nggak kita doang kok, tapi banyakan yang sama-sama mau main ke Karimunjawa juga. Alhamdulillah meski tidur di teras masjid ternyata bisa nyenyak juga (atau akunya yang emang pelor ya, wkwk). Bangun sekitar jam 03.30 WIB trus mandi di kamar mandi masjid. Setelah sholat subuh berjamaah langsung deh ke Pelabuhan Jepara untuk ketemu orang dari opentrip. Oh ya, jadi ke Karimunjawa ini aku pakai jasa opentrip.

nginep di masjid ini, lokasinya di sekitar Pantai Kartini

Oke lanjut, ketemu orang dari opentrip buat ngambil tiket kapal dan kita langsung menuju kapal (kita naik kapal feri Siginjai). Ini jadi pengalaman pertama aku naik kapal dan menempuh perjalanan laut. Setelah cek tiket oleh petugas langsung deh masuk kapalnya yang ternyata udah penuh banget sama penumpang. Alhamdulillah kita masih kebagian tempat duduk barengan karena ketemu tiga mbak-mbak baik hati. Setelah duduk hampir satu jam cukup kaget ternyata kapal masih terus-terusan masukin penumpang padahal di dalam kapal aja udah penuh banget. Akhirnya banyak penumpang yang duduk di bawah (nggak kebagian kursi) termasuk di depan kursi aku banget. Fix kakiku nggak bisa gerak sama sekali, wkwk. Ya Allah pengalaman pertama gini banget ya, tapi seru. Jam keberangkatan pun jadi agak molor.

Pelabuhan Penyebrangan Jepara

Menempuh perjalanan laut sekitar 4,5 jam dengan merasakan bagai terombang-ambing di tengah lautan yang untungnya kita nggak mabuk laut. Cuman lapar aja karena kita lupa beli cemilan, mau ke foodcourt pun susah karena akses jalanan dalam kapal dipenuhi orang. Di tengah perjalanan ternyata sinyal hape-ku mati. Ya udah deh bye aja nggak akan buka-buka medsos dan bakalan healing beneran dari realita kehidupan. Paling sesekali numpang hotspot ke temenku untuk sekadar cek whatsapp kali aja ada yang kangen tapi ternyata nggak (lah curhat, wkwk). Nggak sih, kali aja ada info penting gitu kaaan, meski udah ketebak nggak bakalan ada info apa-apa (curhat terooos).

potret saat akan masuk kapal, situasi di dalam kapal, pemandangan laut dari jendela kapal, antrian saat keluar kapal


Hari Pertama : Wisata Darat

Nyampe Pelabuhan Karimunjawa dan kita langsung ketemu orang dari tim opentrip lagi (beda orang sama yang di Pelabuhan Jepara tadi pagi). Trus kita dianter ke penginapan yang jaraknya nggak begitu jauh dari pelabuhan. Nyampe penginapan ternyata belum ada orang, jadi kita bisa milih kamar (tapi tetep sesuai dengan paket opentrip yang kita ambil). Kita milih kamar yang letaknya strategis banget, deket ke ruang tamu, kamar mandi, dapur, dan ruang makan. Karena udah masuk jam sholat dzuhur jadi kita sholat dzuhur dulu sekalian beberes. Trus setelah makan siang siap, kita makan siang dulu dengan lahap karena udah laper banget dari pagi belum makan.

Nggak lama dari itu, kita langsung dijemput untuk menuju ke Pantai Bobby. Suasana pantainya nggak terlalu ramai, kita cuma main di pinggir pantai aja selama di pantai ini. Aku suka banget sama airnya yang bersih banget, pasirnya juga putih jadi cantik banget lah asli. Rasanya baru aja beberapa jam nyampe di Karimunjawa tapi udah kerasa banget healingnya.

Pantai Bobby

Sekitar jam 15.30 WIB kita lanjut ke destinasi wisata lain yaitu Monumen Karimunjawa dan Bukit Love yang ternyata satu lokasi. Disini kita bisa liat sunset. Nah kalo disini pengunjungnya lumayan penuh apalagi di spot fotonya. Ditambah dengan teriknya matahari yang kalo kita nggak pake kacamata item auto bikin kening mengkerut kayak lagi liat tagihan membengkak. Sekitar jam 16.30 WIB kita langsung nge-tag spot sunset paling depan biar bisa fotoin sunset dengan sempurna. Meski silau ditahan aja gapapa karena semua terbayarkan dengan pemandangan sunset yang indah banget. Karena kamera hapeku pas-pasan jadi ya segini aja potret yang aku dapet. Tangkapan lensa ciptaan Allah SWT alias mata jauh lebih indah dari lensa buatan manusia alias kamera hape.

Monumen Karimunjawa dan spot foto lainnya
pemandangan sunset, dipantengin banget sampe bener-bener tenggelam

Selesai liat sunset kita pulang menuju penginapan. Oh ya, sebelum ke penginapan sempet diajak liat Alun-alun Karimunjawa sama bapak supirnya. Ternyata di Alun-alun Karimunjawa ini cukup banyak yang jualan mulai dari ikan laut bakar sampe pakaian. Sampe penginapan kita mandi, makan malam, dan tidur.

Hari Kedua : Wisata Laut

Bangun sekitar jam 04.30 WIB dan kita siap-siap. Karena ternyata masih terlalu pagi sementara sarapan belum siap, kita iseng jalan ke arah Alun-alun. Waktu kita jalan ke arah Alun-alun ada masjid dengan menara berwarna hijau deket penginapan kita. Aku sempet liat di masjid itu kayak ada para backpacker yang lagi istirahat, mungkin yang main ke Karimunjawa ini nggak pake jasa opentrip kali ya. 

Ternyata di samping Alun-alun ada pelabuhan kecil tempat banyak perahu bersandar. Ya udah kita main kesana, liat aktivitas warga sekitar, kapal kecil berangkat nggak tau kemana, merasakan udara pagi Karimunjawa, dan bisa dapet sunrise juga. Pulang ke penginapan, sarapan, dan siap-siap berangkat wisata laut yang ternyata dijemputnya telat karena para guide-nya ada briefing dulu.

suasana pagi di pelabuhan kecil karimunjawa

Sekitar jam 10.00 WIB kita berangkat ke pelabuhan kecil yang tadi pagi aku kunjungi. Naik perahu barengan sama peserta opentrip lain untuk menuju spot snorkeling ikan nemo. Selama di perahu liat pemandangan laut indah banget karena airnya yang bersih dan tenang. Nyampe spot snorkeling ikan nemo agak takut-takut untuk nyebur karena aku nggak bisa renang meski pake pelampung, haha. Akhirnya nyebur bentar, nggak maksain dapet foto underwater karena buatku pribadi bisa ada di Karimunjawa untuk healing aja udah alhamdulillah banget (wey keliatan banget di kehidupan nyata lagi banyak masalah, wkwk).

spot snorkeling ikan nemo
pemandangan laut berkilauan saat menuju Pulau Menjangan Besar

Lanjut ke Pulau Menjangan Besar, disini kita bisa liat penangkaran hiu, bintang laut, main di pantai, sekaligus makan siang dengan menu ikan laut. Masya Allah nikmat banget makan siang kali ini.

di Pulau Menjangan Besar pertama kalinya megang bintang laut dan liat hiu dari dekat
makan siang menu ikan laut, selama disini bener-bener lebih tertarik fotoin pemandangan daripada selfie

Selesai dari Pulau Menjangan Besar lanjut ke spot snorkeling habitat terumbu karang. Aku ngerasa anginnya lebih kenceng dibanding tadi pagi. Karena agak takut aku putuskan untuk nggak nyebur lagi, haha gapapa deh. Duduk di atas perahu liatin pemandangan laut aja udah seneng kok. Sekaligus bikin aku semangat untuk belajar renang setiba di Bandung nanti.

potret dari atas perahu saat di spot snorkeling habitat terumbu karang

Di spot snorkeling habitat terumbu karang ini nggak lama. Kita langsung menuju Pantai Tanjung Gelam dengan menggunakan perahu. Btw, Pantai Tanjung Gelam ini bisa juga ditempuh lewat jalur darat. Main di pinggiran pantai, fotoin pemandangan, nggak terasa hari udah mau gelap aja. Akhirnya sekitar jam 17.00 WIB kita udah siap pulang dan menikmati sunset dari atas perahu. Masya Allah, sebelah kanan pemandangan matahari terbenam, sebelah kiri bulan mulai nampak.

pemandangan di Pantai Tanjung Gelam, ada spot foto kelapa miring
perjalanan pulang menuju penginapan disuguhi pemandangan indah banget; sebelah kanan perahu ada sunset, sebelah kiri perahu bulan mulai nampak

Setiba di pelabuhan kecil kita dapet info kalo besok kita harus siap lebih pagi karena kapal bakalan berangkat lebih pagi. Iya, besok pagi kita udah harus pulang. Bersyukur banget tadi pagi kita sempet jalan-jalan dulu dan liat sunrise, jadinya ngerasa nggak ada yang kita lewatkan sama sekali. Nyampe penginapan langsung mandi, makan malam, dan packing biar besok udah tinggal sat set siap-siap pulang. Trus istirahat dengan lelap.

sempet fotoin menara masjid yang lokasinya deket sama penginapan kita


Hari Ketiga : Pulang

Bangun jam 03.00 WIB dan langsung mandi. Dingin? Nggak. Sambil nungguin adzan subuh aku beresin packing beberapa bagian kecil yang tersisa. Selesai sholat subuh langsung ke ruang tamu untuk nunggu dijemput bapak supir. Oh ya, pagi ini masih dapet sarapan tapi bentuknya nasi kotak karena kita udah harus ada di Pelabuhan Karimunjawa jam 05.00 WIB. Nyampe pelabuhan kita langsung ketemu orang dari opentrip untuk ngambil tiket kapal. Abis itu langsung deh masuk pelabuhan dan nyari tempat paling depan dan strategis biar begitu kapal datang kita bisa langsung masuk kapalnya, haha.

bergegas ketika kapal mulai nampak dari kejauhan, mendekat, mendekat, dan tepat di depan mata

Sambil nunggu kapal datang, kita sarapan dulu biar ada tenaga untuk merasakan terombang-ambing di tengah lautan, wkwk. Nggak sih, sarapan biar yang masuk ke perut nasi bukan angin. Beberapa menit selesai sarapan ternyata dari jauh udah keliatan kapan datang, begitu kapal mendekat langsung berdiri siap desak-desakan masuk kapal. Seru juga sih pengalaman desak-desakan masuk kapal, lari-lari di tangga biar bisa dapet tempat duduk yang nyaman dan alhamdulillah dapet. Kali ini penumpang kapal nggak begitu banyak, jadi selama 4,5 jam perjalanan laut aku bisa lurusin kaki dengan bertumpu pada ranselku. Jam keberangkatan kapal juga terbilang tepat waktu.

suasana di dalam kapal saat perjalanan pulang nggak terlalu padat jadi bisa ngelurusin kaki, sempet liat deck atas kapal, dan fotoin kapal saat nyampe di Pelabuhan Jepara

Di tengah perjalanan sekitar jam 09.00 WIB kita nyobain jajan ke foodcourt kapal. Tapi sayangnya makanan dan minuman yang kita pengen nggak ada. Ya udah balik lagi ke kursi setelah merhatiin bentar bagian deck atas kapal. Dalam hati, “ooh gini ya kondisi kapal paling atas tuh, bisa liat laut langsung sekaligus masuk angin langsung, wkwk”. Sekitar jam 10.45 WIB sinyal hape-ku muncul lagi, alhamdulillah. Itu artinya udah lebih dari setengah perjalanan dari Karimunjawa menuju Jepara. Jam 11.30 WIB kita nyampe dengan selamat di Pelabuhan Jepara. Kita langsung menuju masjid untuk sholat dzuhur kemudian makan siang.

sholat dzuhur di masjid ini, masjid yang sama saat aku numpang tidur waktu pertama dateng ke Pelabuhan Jepara

Sekian cerita tiga hari dua malam di Karimunjawa. Meski melewati perjalanan yang cukup panjang tapi alhamdulillah selalu ku syukuri. Bersyukur bisa traveling lagi sekaligus healing, bersyukur segala urusan selama traveling sangat dimudahkan, bersyukur masih ada temen traveling yang baik hati banget, bersyukur semua orang yang kutemui selama traveling ramah-ramah banget. Alhamdulillah.

17 komentar:

  1. Karimunjawa sebagai destinasi wisata yang diprioritaskan pemerintah kan ya?
    Menikmati perjalanan dalam kapal ferry nya seharusnya memang keluar kapal. Biar bisa menikmati semua pemandangan yang ada. Hem... Jadi kangen ke Semarang nih ... Semoga bisa ke sana lagi

    BalasHapus
  2. Wah seru banget cerita wisata ke Karimun Jawa ini mbak
    Memang karimu jawa ini salah satu destinasi wisata Indonesia yang wajib dikunjungi ya
    Punya banyak view yang cantik

    BalasHapus
  3. Udah lama pengin ke Karimunjawa. Sampai sekarang udah tinggal lebih dekat dari Jepara alias di Semarang, tetapi belum terwujud juga. Baca ini jadi mupeng lagi

    BalasHapus
  4. Mantaaap bangett pemandangannya beneran kek surga dunia <3
    jadi wishlistku juga iniii mbaa, dan sampe skrg belum kesampaian hhaaha. semoga segera kesampaian yaa

    BalasHapus
  5. Asyik banget bisa backpacker bareng teman ya, Kak. Kita bebas mengatur jadwal dan tujuan perjalanam, walaupun harus berdesak-desakan dengan pelancong lain.

    BalasHapus
  6. Mbak, tiga hari dua malam di Karimunjawa yang sungguh berkesan. Biru banget lautnya, cantik pantainya, spot snorkelingnya keren, puas banget foto pemandangan juga makan hasil laut. Aku simpan infonya, ternyata panjang juga perjalanan ke Karimunjawa tapi sepadan pasti dengan keseruannya

    BalasHapus
  7. Wow, perjalanan yang mengesankan Mbak. Suka banget lihat laut saya, dan toss Mbak, sayapun nggak bisa renang, jadi kalau main ke pantai harus ngajakin suami yang jago renang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Awalnya mikir Karimun ini Sumatera tapi ternyata di pulau Jawa. Masya Allah baca pengalaman seru sekali sepertinya. Jadi pengalaman tak terlupakan

      Hapus
  8. Wah seru ya ke Karimun Jawa, selain perjalanan yang penuh perjuangan, pemandangan alamnya bagus, selama ini hanya dengar cerita dari teman aja sih
    Semoga next time bisa berkunjung kesana

    BalasHapus
  9. Serunyaaaa! Ternyata backpackeran bukan cuma buat lelaki aja ya Mbak, kita perempuan juga bisa asal bawaannya sat set sat set dan nggak ribet selama perjalanan. Kereeenn

    BalasHapus
  10. ini definisi trip idaman sejuta umat!!
    waaaaa akupun mauuuii
    kapan2 cuss gaskeeuuunn ah.

    BalasHapus
  11. Wisata ke Karimun Jawa sebenarnya masuk jadi wishlist saya juga nih Mbak. Tapi agak cemas juga dengan trip 4.5 jam di kapal. Apalagi pernah dengar cerita teman yang terombang ambing di lautan beberapa jam karena cuaca buruk huhuhu. Tapi pantainya memang indah sekali ya Mbak di sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya aku lupa info mbak, ada kok kapal Express Bahari itu lama perjalanan lautnya cuma 2-2.5 jam aja, tapi harga tiketnya lebih mahal sih, hehe..

      Hapus
  12. Asik banget jalan-jalan ke Karimunjawa.
    Destinasi wisata impian banget.. Ternyata begini yang namanya escape from the real world, hehhe.. ga gitu juga sii.. Tapi biasanya suka sibuk sama dunmay, aku setuju banget kalau liburan gini, gak akses apapun. Seneng-seneng interaksi sama warga asli dan berbaur dengan alam.

    BalasHapus
  13. Ikut open trip emang seseru itu. Meskipun ngga se-exclusif travel, tapi tetap lebih seru dan menantang

    BalasHapus
  14. Seru banget baca cerita liburannya mbak. Karimunjawa jadi wishlist yang belum terkabul ini. Semoga next bisa ke sini

    BalasHapus
  15. karimunjawa ini memang indah banget ya, mbak. dari dulu penasaran sama pulau yang satu ini selain derawan

    BalasHapus

KEB Intimate Session Bersama Kartika Soeminar : Berjuang dan Bangkit dari Jerat Seorang NPD (Narcissistic Personality Disorder)

Akhir-akhir ini kalo scroll Instagram ataupun Tiktok cukup sering nemu konten yang ngebahas tentang NPD. Aku pun akhirnya penasaran tentang...