Jumat, 23 Juni 2023

[DESTINASI DAN KULINER] Satu Hari di Semarang

Hai, blog-ku yang ditahun 2023 ini jarang banget aku isi karena ceritanya tahun ini lagi fokus dulu ke dunia nyata, wkwk. Tapi ternyata dalam perjalanannya nggak bisa fokus-fokus banget karena ku tetap butuh traveling (pinter bikin alasan ya). Jadi kali ini aku mau cerita tentang satu hari di Semarang, bukan kota tujuan tapi tetap meninggalkan kesan, halah.

Yups, tujuan utamaku sebenernya traveling ke Karimunjawa. Tapi karena rute-nya melewati Kota Semarang dan masih ada waktu yang sangat cukup, jadi aku putuskan sejenak berkeliling di kota satu ini. Di Semarang aku nggak nginep karena malam harinya bakalan ketemu temenku yang dari Surabaya untuk lanjutin perjalanan ke Jepara dan Karimunjawa.

Stasiun Bandung, masjid di area stasiun, dan interior kereta ekonomi Harina

Berangkat sendirian naik kereta dari Stasiun Bandung hari Rabu, 31 Mei jam 20.25 WIB dan nyampe di Stasiun Semarang Tawang hari Kamis, 1 Juni jam 03.42 WIB. Suasana stasiun jam segitu ramai tapi nggak padet banget, padahal ada beberapa kereta yang baru tiba dalam waktu yang berdekatan. Begitu nyampe stasiun, yang langsung terpikir olehku adalah aku bisa mandi dimana soalnya dari kemarin sore belum sempet mandi, wkwk. Akhirnya istirahat dulu di dalam stasiun sampe adzan subuh trus sholat subuh di mushola stasiun yang cukup antri. Sempet liat toiletnya yang bersih tapi nggak mungkin dipakai mandi. Akhirnya nanya ke mbak-mbak petugas stasiun ternyata di luar stasiun (tapi masih di area stasiun) ada masjid yang bisa dipakai untuk istirahat dan mandi juga.

Stasiun Semarang Tawang

Nggak pake lama aku langsung menuju masjid tersebut. Nama masjidnya Masjid Al-Istiqomah, lokasinya tepat di samping gerbang stasiun. Waktu itu masjidnya cukup sepi karena mungkin udah lewat waktu subuh. Masjidnya bersih, penjaganya juga ramah jadi aku bisa nitipin ranselku dengan tenang. Area sholat, tempat wudhu, dan kamar mandi akhwat (wanita) ada di lantai atas. Waktu aku ke lantai atas bener dong ternyata bisa dipakai untuk istirahat juga.

interior Masjid Al-Istiqomah, pemandangan dari lantai 2 masjid, dan gerbang stasiun

[KULINER] Lumpia Gang Lombok

Jam 06.00 WIB aku udah siap, langit juga udah mulai cerah. Langsung nyari sarapan yang menunya udah ada di list kulinerku, haha. Pengen nyobain Lumpia Gang Lombok yang katanya ini tuh lumpia legend di Semarang. Jaraknya dari Stasiun Semarang Tawang nggak terlalu jauh, jadi aku bisa jalan kaki lewat gang pemukiman warga. Sepanjang gang sebelah kiri rumah warga sementara sebelah kanan sungai. Begitu nyampe bersyukur banget karena ternyata masih sepi banget (baca review di google biasanya bisa ngantri lama). Aku pesen lumpia goreng dan lumpia basah. Disini nggak ada tempat makan khusus jadi kalo mau makan di tempat hanya disediain bangku. Rasa lumpianya ada manis gurihnya, aku lebih suka yang goreng karena menurutku lebih gurih. Sementara bumbu kentalnya murni manis. Oh ya, agak bingung ini cara makan bawangnya gimana, jadi yaudah nggak aku makan bawangnya, haha.

angkot depan stasiun, lokasi Lumpia Gang Lombok melewati gang pemukiman warga


[DESTINASI] Klenteng Tay Kak Sie

Selesai makan langsung ke Klenteng Tay Kak Sie yang lokasinya ada di sebelah Lumpia Gang Lombok. Ke Klenteng Tay Kak Sie ini cuma pengen liat dari luar aja sih. Aku perhatiin didalamnya ada beberapa orang yang entah lagi beres-beres atau ngapain aku kurang paham.

Klenteng Tay Kak Sie


[DESTINASI] Kampung Batik Gedong Semarang

Lanjut ke Kampung Batik Gedong dengan tetap berjalan kaki lewat Jalan Pekojan. Nggak tau kenapa aku ngerasa suasana jalanannya mirip di Bandung tapi Jalan Pekojan ini lebih bersih. Sempet liat juga salah satu gang menuju pemukiman warga yang bersih banget. Trus ketemu jalan besar yang belum begitu banyak kendaraan entah karena ini hari libur atau emang karena masih pagi. Akhirnya ketemu gang masuk Kampung Batik Gedong yang dari depan aja udah kerasa nuansa penuh motif batiknya. Tembok dan pagar rumah warga dihiasi lukisan batik, dan ternyata jalanannya pun ikut dicat tapi polos aja.

Kampung Batik Gedong Semarang
Jalan Pekojan


[DESTINASI] Kota Lama Semarang

Lanjut lagi jalan kaki ke Kota Lama Semarang. Saling berhadapan Gedung Spiegel, Gedung Marba, Taman Srigunting, Kantoor van de Nederlandsch  Indische Levensverzekering en Lijfrente Maatschappij (NILLMIJ), dan lain-lain. Masuk ke jalanan kecil di belakang gedung-gedung ini bikin kamera hapeku nyala terus. Kenapa? Karena rasanya tiap sudut Kota Lama Semarang ini estetik banget.

Kota Lama Semarang
tiap sudut Kota Lama Semarang estetik banget


[KULINER] Tekodeko Koffiehuis

Sebelum ke destinasi selanjutnya aku nyari kedai kopi buat sekadar ngopi, mengistirahatkan kaki, dan nge-charge hape, hehe. Sebenernya aku pengen ke Dharma Boutique Roastery, sebuah kedai kopi legend di Semarang yang bisa liat pengolahan kopinya langsung. Tapi sayang banget karena tanggal merah jadi kedainya tutup. Jadilah melipir ke Tekodeko Koffiehuis yang dadakan banget aku temuin di google maps. Lokasinya masih di sekitar Kota Lama Semarang tapi agak mojok. Waktu jalan kesini aku ngelewatin Rumah Akar yang sering dijadiin spot foto sama orang-orang. Nama menu kopi disini unik-unik, aku pesen Kopi Cheng Li yakni perpaduan antara kopi, teh, dan susu kental manis. Rasanya enak dan unik!

Tekodeko Koffiehuis
melewati Rumah Akar saat menuju kedai kopi

[DESTINASI] Museum Kota Lama

Hari mulai siang, lanjutin jalan kaki lagi ke Museum Kota Lama. Dari arah kedai kopi tadi ngelewatin jalanan yang banyak pedagang kaki lima. Oh ya, Museum Kota Lama ini lokasinya deketan sama gang masuk Kampung Batik Gedong yang tadi pagi aku kunjungi. Aku baru tau kalo ternyata Museum Kota Lama ini baru diresmikan tahun 2022, pantesan bangunannya terkesan modern. Untuk masuk ke museum ini sebenernya harus registrasi dulu lewat aplikasi Lunpia. Tapi karena aku lupa belum registrasi akhirnya aku masuk dengan memperlihatkan kartu identitasku. Masuknya gratis padahal waktu keliling ditemenin guide yang informatif banget (tapi pengunjungnya ramean).

Museum Kota Lama

[DESTINASI] Semarang Contemporary Art

Selesai dari Museum Kota Lama lanjut ke Semarang Contemporary Art yang lokasinya ada di area Kota Lama Semarang. Karena hari udah mulai siang jadi udah kerasa banget panasnya. Galerinya nggak terlalu luas tapi tetap memanjakan mata sih kalo buatku yang cinta banget sama hal-hal berbau seni.

Semarang Contemporary Art dengan patung iconicnya


[KULINER] Nasi Goreng Babat Pak Karmin

Masuk jam makan siang, aku udah niat banget makan Nasi Goreng Babat Pak Karmin yang katanya terkenal itu. Nasi goreng siang-siang? Ya udah sih gapapa, haha. Lokasi Nasi Goreng Babat Pak Karmin ini tepat di samping sungai dan Jembatan Mberok. Di seberang kanan langsung bisa liat pemandangan gedung-gedung Kota Lama Semarang, sementara di seberang kiri ada Rumah Pompa Mberok. Makan disini cukup antri juga tapi alhamdulillah banget nggak terlalu lama.

makan siang Nasi Goreng Babat Pak Karmin with a view, haha


[DESTINASI] Masjid Agung Kauman Semarang

Lanjut ke Masjid Agung Kauman Semarang karena belum sholat dzuhur. Kayaknya sih bisa naik angkot, tapi aku mutusin untuk tetap jalan kaki. Di seberang Masjid Agung Kauman Semarang ada Aloon-Aloon Masjid Agung Kota Semarang tapi kayaknya lagi diperbaiki. Selesai sholat aku sempet diajak ngobrol sama ibu-ibu yang baik banget. Ternyata dulunya beliau pernah tinggal di Rancaekek dan kerja di salah satu pabrik di Rancaekek. Seketika dunia terasa sempit tapi aku belum kemana-mana, wkwk.
Masjid Agung Kauman Semarang
Aloon-aloon Masjid Agung Semarang

[DESTINASI] Lawang Sewu

Hari masih siang, sementara janjian ketemu temen yang bakal barengan ke Karimunjawa masih nanti maghrib. Akhirnya mutusin ke Lawang Sewu yang sebenernya nggak ada di list destinasiku. Untuk menuju ke Lawang Sewu aku naik ojek online karena jaraknya cukup jauh dari Masjid Agung Kauman Semarang. Suasana di Lawang Sewu cukup ramai sih, tapi karena tempatnya cukup luas jadi nggak kerasa padet banget lah. Selesai liat ruang ke ruang dan berakhir dengan duduk di tangga aja. Liatin pengunjung lain yang kayaknya lagi family gathering dari kantornya.  

Lawang Sewu

[DESTINASI] Masjid Agung Jawa Tengah

Sekitar jam 15.30 WIB mutusin langsung ke Masjid Agung Jawa Tengah (aku bakal ketemu temenku disini). Sebenernya tenaga masih kuat untuk keliling sekitaran Lawang Sewu, tapi yang bikin jadi nggak kuat adalah langitnya panas banget, haha. Menuju Masjid Agung Jawa Tengah naik ojek online yang ternyata driver-nya pernah tinggal di Bandung, jadinya sepanjang jalan ngobrol. Masuk area Masjid Agung Jawa Tengah dan fotoin sekitar dulu. Areanya cukup luas dan bangunan masjidnya juga megah, tapi sayang lantai bagian luarnya kotor. Andai kalo bersih pasti bakalan nyaman. Pengunjung di masjid ini ramai banget. Selesai sholat ashar melipir ke deket tangga yang cukup sepi untuk lurusin kaki sambil nge-charge hape lagi sampe kedenger adzan maghrib.

Sholat Maghrib ikut jamaahan, senangnya alhamdulillah. Selesai sholat ngechat temen dan akhirnya ketemu. Di luar masjid kita liat ada menara masjid. Nyoba nanya ke petugasnya ternyata cukup bayar tiket dan kita bisa ke lantai paling atas (lantai 19) untuk liat pemandangan area Semarang. Sempet dengerin adzan isya juga dari atas menara ini, Masya Allah.

Masjid Agung Jawa Tengah dan pemandangan dari atas menara masjid

[SKIP SKIP] Cerita satu hari di Semarang sampe disini karena sekitar jam 19.30 WIB kita udah ngelanjutin perjalanan menuju pull Daytrans Karang Ayu naik taksi online. Travel inilah yang bakalan ngebawa kita ke Jepara. Sepanjang perjalanan menuju Daytrans Karang Ayu ternyata driver taksi online-nya seru juga. Nyampe di pull Daytrans Karang Ayu perut lapar minta diisi tapi ternyata sekitaran sini jarang ada penjual makanan. Kita cuma nemu Superindo di seberang pull travel dan warung bubur kacang ijo. Nggak nemu nasi-nasian, huhu.

Langsung loncat ke hari terakhir menuju pulang. Jadi selesai main di Karimunjawa dan Jepara, Minggu, 4 Juni 2023 maghrib aku sampe di Semarang lagi. Disini aku pisah sama temenku untuk lanjutin pulang ke kota masing-masing. Sholat maghrib di Masjid Al-Istiqomah yang diawal sempet aku ceritain. Kereta menuju Bandung masih jam 22.15 WIB, artinya masih ada waktu cukup lama. Langsung aku putuskan untuk keliling Kota Lama Semarang lagi, pengen liat suasana malam hari sekalian nyari makan karena aku belum makan malam.

[KULINER] Bakmie Jowo Bang Tono

Ternyata bener kata temenku, Kota Lama Semarang malam hari cukup padat dan macet. Tapi tetep rame sama pengunjung jadi nggak perlu takut meski jalan sendirian. Selesai keliling Kota Lama Semarang, aku makan di Bakmie Jowo Bang Tono yang dadakan aku temuin di google maps. Aku pesen satu porsi Mie Godhok dan segelas es jeruk. Alhamdulillah perut kenyang dengan riang gembira, meski nggak kesampean nyobain makan Nasi Gandul dan Tahu Gimbal, karena nggak nemu dan males nyari lagi, haha. Ya udah lah ya nggak usah maksain, makan secukupnya ikuti kapasitas isi perut aja, wkwk.

mie godhok dan es jeruk Bakmie Jowo Bang Tono
suasana Kota Lama Semarang malam hari padat

Sekitar jam 21.30 WIB aku menuju Stasiun Semarang Tawang, nunggu kereta yang bakalan membawaku pulang ke realita kehidupan esok harinya, hmmm masih pengen traveling.

19 komentar:

  1. wahhh seruu juga ya mba kota iniii

    aku nyaris ga pernah terlintas masukkan kota ini sebagai bucket list.

    ehhh ternyata asyiikkk bangettt

    BalasHapus
    Balasan
    1. akupun mbak, awalnya gitu.. tapi karena kemarin sekalian lewat ya udah keliling aja, ternyata seru jugaa

      Hapus
  2. Sehari saja tidak cukup pastinya ya untuk eksplorasi Semarang dan sekitarnya. Dulu pernah saya ikut acara di Semarang, sampai ke Lasem, itu empat hari empat malam gak cukup juga waktunya. Hehehe...

    BalasHapus
  3. Ya ampyuuun, saya salfok sama kulinernya. Gila! Bikin ences jadinya, mbaa 🤣

    BalasHapus
  4. Semarang identik dengan kota lama yang eksotis dikelilingi bangunan peninggalan Belanda. Ditambah kulinernya, wuih ... Semarang jangan dilewatkan

    BalasHapus
  5. Wah kebetulan nih aku mau klinong2 ke Semarang dan butuh tempat rekomen buat jalan2 haha.btw Lumpia Gang Lombok nii terkenal banget yaa ampe reviewnya antri. Itu bawangnya ya di makan biasa mba wkwkwk. Di Bandung ngga ada makan daun bawang gini ya hehe. Ternyata walau Cuma sehari banyak juga ya yang bisa di explore, ga sabar nih!

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk aku nggak pernah makan daun bawang langsung gitu soalnya, jadi pas makan lumpia ini agak bingung tapi jadi tau akhirnya

      Hapus
  6. Lumpia Semarang dan Lawang Sewu itu kayaknya iconic banget dan nggak afdhol kayaknya ke Semarang kalau belum coba kuliner dan datang ke tempat wisata tersebut. Seru ya Mbaa travelingnya, jadi ada alasan buat update blog lagi. Hoho.

    BalasHapus
  7. Wah ini nih yang ditunggu-tunggu, inspirasi destinasi wisata di Semarang terutama kulinernya karena yang aku tahu kuliner Semarang itu cuma 2: bandeng presto dan es krim jadul yang apa itu yg terkenal banget hihihihi.

    BalasHapus
  8. Wah ini nih yang ditunggu-tunggu, inspirasi destinasi wisata di Semarang terutama kulinernya karena yang aku tahu kuliner Semarang itu cuma 2: bandeng presto dan es krim jadul yang apa itu yg terkenal banget hihihihi.

    BalasHapus
  9. Akutu kemarin juga mudik dan sengaja mampir Semarang.
    Tujuan utama mau cobain makanan legendaris Semarang. Tapi karena pas hari Idul Adha, jadilah pada tutup.
    Hiiks, sedih..

    Tapi seneng banget bisa ke Kota Lama Semarang. Sekarang meskipun sebutannya Kota Lama, pas masuk ke cafe atau galeri di sepanjang Kota Lama, serasa masuk mall yaah..
    cakeep banget desain interiornya.

    BalasHapus
  10. wah pas ini, saya berencana ke Semarang bulan depan, lokasinya berdekatan ya, sehingga bisa dilakukan dalam 1 hari, jadwalnya padat tapi menyenangkan yan mbak, dari pagi sampai malam jalan terus

    BalasHapus
  11. Wah sudah beberpa kali ke Semarang dan harus selalu makan lumpia. Tapi sayang banget kemarin ini nggak tau kalo lumpia Semarang yang legend itu ada di gang Lombok. Next harus nyobain, nih,. Kuliner favorit, ya lumpia ini, mba. Thx sharingnya.

    BalasHapus
  12. Ya ampun lengkap sekali itinerarynya, aku bookmarked ini artikelnya...Meski tiap mudik lewat (pinggiran) Semarang tapi aku singgah cuma buat istirahat, sudah lama sekali enggak wisata di kotanya...Duh, lumpia gang Lombok dan Bakmie Jowonya Bang Tono begitu menggoda setelah keliling ke destinasi kerennya

    BalasHapus
  13. Ternyata banyak juga destinasi wisata kuliner di Semarang, dulu sempat mampir sebentar ke Lawang Sewu tapi belum menjelajahi Kota Semarang, next mungkin bisa mampir lebih lama lagi dan nyobain kuliner-nya.

    BalasHapus
  14. Pernah ke Semarang tapi numpang lewat.. banyak juga ya pilihan destinasi dan kulinerannya

    BalasHapus
  15. Wah, lengkap banget Mbak itinerary-nya. Bisa jadi referensi saya kalau suatu saat wisata ke Semarang. Rasanya kota ini memang cocok sekali untuk jadi tempat wisata kuliner sekaligus wisata budaya ya. Kalau lihat review orang-orang, banyak juga tempat makan yang enak-enak di sini.

    BalasHapus
  16. wah aku belum pernah nih ke semarang. kemarin ke jateng tapi di kebumen mampirnya. penasaran banget diriku sama bangunan-bangunan lama di kota semarang ini karena suka sama desainnya

    BalasHapus
  17. mupeeenggg buat k sini jg.

    traveling emang fun ya
    semoga bs ngetril.lagii

    BalasHapus

KEB Intimate Session Bersama Kartika Soeminar : Berjuang dan Bangkit dari Jerat Seorang NPD (Narcissistic Personality Disorder)

Akhir-akhir ini kalo scroll Instagram ataupun Tiktok cukup sering nemu konten yang ngebahas tentang NPD. Aku pun akhirnya penasaran tentang...