Jumat, 22 Maret 2024

Lima Tantangan Ramadan yang Ingin Aku Jadikan Kebiasaan

Tiap bulan ramadan tiba rasanya senenggg banget. Seneng karena masih diizinkan Allah SWT ketemu sama bulan ramadan lagi. Waktu bergulir, kira-kira udah sekitar setengah jalan dari bulan ramadan ini kita lalui. Semoga kita makin dimudahkan dalam menjalankan ibadah puasa, aamiin.

Bulan ramadan biasanya identik dengan momen memperbaiki dan memperbanyak ibadah kepada Allah SWT. Nah selain memperbaiki dan memperbanyak ibadah, tahun ini aku juga bikin lima tantangan ramadan yang ingin aku lakukan. Harapannya semoga dari tantangan tersebut bisa terbentuk jadi kebiasaan baik dan bernilai ibadah yang tetap aku lakukan setelah bulan ramadan selesai nanti, aamiin.


TANTANGAN RAMADAN #1 : Bijak Menggunakan Uang

Tantangan ramadan pertama yang ingin aku lakukan adalah bijak menggunakan uang. Karena di bulan ramadan kemungkinan besar pengeluaranku akan lebih besar dibanding bulan lainnya. Jadi beberapa minggu lalu sebelum memasuki bulan ramadan, aku bikin list budget khusus ramadan dulu. List budget ramadan yang aku bikin kurang lebih meliputi pengeluaran untuk belanja menu sahur dan berbuka, buka bersama (kalo ada), ngasih THR buat keponakan, dan tentunya bayar zakat dong. 

Tahun ini juga aku mengusahakan lebih banyak masak sendiri untuk menu sahur dan berbuka karena selain lebih sehat tentunya lebih hemat juga. Tergoda beli takjil sepulang kerja? Tentunya! Haha.. Tapi sebisa mungkin aku batasi hanya satu dua kali dalam seminggu aja. Pelit? Nggak dong! Soalnya di rumah kan aku udah punya stok bahan makanan yang bisa dimasak.

Trus tahun ini juga aku memutuskan untuk nggak heboh buka bersama diluar. Mungkin emang udah masanya aja kali ya males antri panjang jadinya pengen lebih banyak buka puasa di rumah dan makan masakan sendiri. Tapi kalopun harus buka bersama diluar, aku pilih yang acaranya bener-bener urgent. Dengan begitu isi dompetku bisa tetap dalam batas aman, hehe.


TANTANGAN RAMADAN #2 : Membuat Menu Sahur dan Berbuka yang Lebih Sehat

Awal tahun lalu alias tahun 2023 aku mulai belajar menjalani pola hidup sehat. Nah di bulan ramadan tahun ini aku putuskan untuk terus melanjutkan pola hidup sehat tersebut. Salah satu pola hidup sehat yang aku jalani yakni lebih banyak mengkonsumsi makanan yang masih keliatan bentuk aslinya dan terlalu banyak diproses (atau bahasa kerennya real food).

Nggak terlalu sulit untuk dijalani karena sebelum bulan ramadan aku udah terbiasa bikin menu sendiri untuk bekal makan siang ke kantor. Tapi yang bikin lebih seru di bulan ramadan ini karena aku bikin sendiri menu sahur dan berbuka juga. Sederhana aja sih, misalnya yang tadinya menu takjilku tuh es dengan tinggi gula, sekarang aku ubah jadi teh herbal, rimpang, atau kelapa muda murni Cemilanku yang tadinya banyak makan gorengan, sekarang aku ubah jadi makan buah. Trus makan beratnya yang tadinya lebih banyak makanan instan tinggi karbo, sekarang aku ubah jadi lauk atau sayuran tinggi protein dan serat.


TANTANGAN RAMADAN #3 : Tetap Berolahraga

Pola hidup sehat lainnya yang udah aku jalani dari tahun lalu yaitu rutin berolahraga. Meski baru bisa dua kali seminggu setiap weekend tapi cukup konsisten aku lakukan. Sebelum bulan ramadan aku biasa olahraga di pagi hari, nah selama bulan ramadan ini aku coba pindah ke sore hari mendekati waktu berbuka. Buatku ini jadi tantangan tersendiri karena olahraga dalam kondisi berpuasa. Olahraga yang aku lakukan apa aja? Ringan kok, cukup workout tipis-tipis di rumah atau jalan cepat di sekitar rumah.


TANTANGAN RAMADAN #4 : Rajin Menggunakan Skincare dan Bodycare

Loh tiba-tiba skincare dan bodycare? Haha.. Jujur aku tuh mageran pake skincare dan bodycare. Kalo skincare pagi sih nggak pernah skip karena sekalian siap-siap mau berangkat kerja, tapi kalo skincare malam, skincare mingguan, bahkan bodycare rasanya kurang rajin aja. Nah, berhubung waktu luangku di bulan ramadan ini sedikit lebih banyak, jadilah aku menantang diri untuk lebih rajin menggunakan skincare dan bodycare. Aku menantang diri untuk nggak melewatkan skincare malam seperti serum wajah dan krim mata, skincare mingguan seperti eksfoliasi dan masker. Menantang diri untuk lebih rajin menggunakan bodycare juga seperti body scrub dan body lotion. 


TANTANGAN RAMADAN #5 : Decluttering Barang

Semenjak mulai bekerja sekitar sepuluh tahun lalu, rasanya aku udah nggak pernah beli baju baru khusus untuk lebaran. Jadi hal tersebut nggak aku masukin ke tantangan ramadan karena aku udah cukup terbiasa nggak pake baju baru saat lebaran. Beli baju barunya kapan? Ya diluar bulan ramadan beli baju buat kerja atau main, hehe. Nah ternyata diliat-liat isi lemariku lumayan penuh juga dengan baju-baju yang sering maupun jarang aku pakai. Nggak cuma baju, ada juga tas, sepatu, tumpukan buku kayak novel, buku bekas kuliah, dan lainnya yang udah nggak aku gunakan.

Serasa jadi ide, akhirnya aku memutuskan untuk menantang diri decluttering barang yang lebih serius. Karena selama ini tiap kali decluttering barang lumayan masih sulit ngeluarin barang yang jarang dipakai, alasannya karena masih bagus, masih cukup, atau ada kenangan tersendiri. Kali ini mencoba menghilangkan semua pikiran itu dan bener-bener hanya menyisakan barang yang sering aku pakai aja.

Tantangan decluttering barang ini udah aku lakukan di awal ramadan. Mau tau gimana rasanya? Rasanya jadi plong banget, pikiran serasa jadi tenang dan ringan. Selanjutnya tinggal menjaga pola pikirku mengenai decluttering aja sih.


Sekarang udah setengah jalan di bulan ramadan ini aku menjalani tantangan ramadan yang aku buat. Rasanya agak gampang-gampang susah ya, tapi sebisa mungkin aku bawa enjoy aja. Prinsipku memang agar konsistenku tetap terjaga biar tantangan ini bisa terus aku jalani sampai setelah bulan ramadan selesai nanti.

Begitu kira-kira tentang lima tantangan ramadan yang aku lakukan di bulan ramadan tahun ini. Boleh sharing dong apa aja yang temen-temen lakukan selama bulan ramadan ini? Biar jadi ide juga buatku, hehe.. Oh ya, semoga tulisanku juga bisa bermanfaat untuk temen-temen yang baca, aamiin.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

KEB Intimate Session Bersama Kartika Soeminar : Berjuang dan Bangkit dari Jerat Seorang NPD (Narcissistic Personality Disorder)

Akhir-akhir ini kalo scroll Instagram ataupun Tiktok cukup sering nemu konten yang ngebahas tentang NPD. Aku pun akhirnya penasaran tentang...