Pengalaman Vaksin Covid-19 Dosis 1 Sambil Menikmati Pemandangan


Udah lama ya nggak update postingan blog, wkwk. Oke, di postingan blog kali ini aku mau cerita tentang pengalaman vaksin covid-19 dosis pertamaku sebulan yang lalu.

Jadi ketika di media sosial aku liat udah banyak banget dari temen-temen yang update kalo mereka udah divaksin, aku sendiri justru belum. Sempet liat pengumuman di beberapa lokasi di Bandung yang persyaratan vaksinnya nggak perlu pake keterangan domisili, tapi ternyata waktu itu pendaftarannya belum dibuka karena kuota penuh. Terlebih karena domisili aku di Jatinangor, aku mikirnya kalo dalam situasi pandemi kayak gini agak jauh juga kalo vaksinnya harus ke Bandung. Khawatir di perjalanan apalagi waktu itu lagi PPKM juga. Akhirnya bersabar aja dengan berharap semoga di deket rumah segera diadakan vaksinasi biar sesuai domisili.

Beberapa waktu berselang aku nyari info lagi, ternyata di puskesmas deket rumahku udah bisa vaksinasi dengan persyaratan mendaftar terlebih dahulu ke Kantor Desa. Tapi lagi-lagi waktu itu pendaftaran belum dibuka kembali. Trus sejujurnya aku agak males kalo harus keluar rumah bolak-balik buat daftar baru dikemudian hari bisa vaksin, hehehe. Jadi berharap banget ada penyelenggara vaksinasi yang bisa daftar online dan tinggal datang pas Hari-H aja.

Akhirnya akhir Juli dapet info dari media sosial ada vaksin massal di Sumedang dan daftarnya bisa online. Ya udah akhirnya daftar aja meski lokasinya lumayan jauh juga sih. FYI, jarak dari rumahku ke Sumedang ataupun ke Bandung menurutku sama-sama jauh, cuma beda arah aja. Tapi seenggaknya perjalanan menuju Sumedang lebih lancar dan nggak terlalu padat dibanding ke Bandung. Trus sepanjang perjalanan ke Sumedang juga masih lumayan seger lah karena masih banyak banget pepohonan.

Udah mantep tuh mau vaksin di Sumedang, eh taunya dapet kabar lagi kalo di Jatinangor ada vaksin massal juga. Lebih deket dari rumah ya kan pastinya. Akhirnya nyoba nanya-nanya boleh daftar di Jatinangor aja atau nggak, dengan berharap moga nggak double data. Alhamdulillah bisa daftar di Jatinangor dan aku batalin pendaftaran yang di Sumedang. Yeay, jadi lebih deket deh lokasi vaksinnya.

Jujur waktu daftar vaksin aku nggak kepikiran sama sekali buat nanya-nanya jenis vaksinnya apa. Karena menurutku semua vaksin sama baiknya. Terlebih lagi semua vaksin itu udah diuji terlebih dahulu kan sama tim peneliti dan pihak-pihak terkait. Jadi aku sebagai masyarakat umum kayaknya nggak perlu khawatir berlebih deh. Cukup niatkan aja semoga ini menjadi salah satu ikhtiar menjaga kesehatan di situasi pandemi ini. Nah, jadi apa aja yang aku persiapkan? Aku justru lebih fokus beresin kerjaan aku lebih awal, biar kalo misalnya nanti aku kena efek pasca vaksin aku nggak punya utang kerjaan. Aku baca-baca juga apa aja yang harus dilakukan sebelum dan sesudah vaksin. Baca info tentang semua vaksin covid juga dengan niat biar nggak nge-blank banget, bukan karena mau pilih-pilih vaksin. Oh ya, karena aku nggak ada komorbid jadi aku bisa sesantai ini kali ya. Tapi kalo misalnya diantara temen-temen ada yang punya komorbid atau alasan lainnya, disaranin banget buat cari tau lebih banyak dari sumber terpercaya ya, jangan dari sumber asal-asalan, wkwk. Udah sih itu aja.

antri tepat dibawah sini

H-1 vaksin aku usahakan tidur cukup tapi nyatanya malah nggak bisa tidur, haha. Tapi tetep aku paksain tidur dan lumayan lah bisa tidur beberapa jam. Trus Hari-H vaksin nggak lupa sarapan dong. Berangkat dengan kondisi badan fit alhamdulillah.  Nyampe di lokasi tepat waktu, trus langsung ngantri dan alhamdulillah antriannya cepet banget. Dari awal datang trus ngantri, ngisi formulir, cek kesehatan, wawancara, sampe vaksin cuma memakan waktu kurang lebih setengah jam aja. Padahal kalo aku liat peserta vaksinnya lumayan banyak, tapi kayaknya terbantu dengan petugas vaksin yang sama banyak juga.

Jembatan Cincin di Jatinangor

Setelah vaksin aku diem dulu disana sekitar setengah jam sambil menikmati pemandangan sekitar yang kebetulan cuaca hari itu bagus banget. Lumayan lah ya selama ini kan pemandangan sehari-hari muter aja terus antara tembok kamar, jemuran, teras rumah, dapur, kalo keluar rumah juga paling liatnya jalan raya, gitu aja terus, haha. Kali ini liat pemandangan sawah, gunung di kejauhan, dan yang pasti jembatan ikonik Jatinangor. Nah, ada yang bisa nebak nggak aku vaksin dimana? Clue nya apartement yang pemandangannya langsung ke jembatan tersebut.

sebelum pulang

Pulangnya aku mampir ngirim paket dulu, trus belanja sedikit kebutuhan yang aku perlukan, dan ngantri bentar di bank karena salah satu kartu ATM ku tiba-tiba nggak bisa digunakan (cerita kartu ATM yang bikin kaget ini aku ceritain di postingan blog selanjutnya aja ya). Waktu perjalanan pulang ke rumah ada terasa sedikit di area bekas suntikan vaksin. Terasa gitu doang sih bukan yang sakit gimana-gimana.

fotoin bayangan diri aja karena kalo selfie malu, wkwk

Pulang ke rumah dan beraktivitas seperti biasa. Sejujurnya sambil ngira-ngira aku bakal kena efek pasca vaksin apa nggak. Tapi di hari itu alhamdulillah nggak ada keluhan apapun. Besoknya waktu bangun tidur juga nggak ada keluhan yang aku rasakan. Alhamdulillah banget bisa sejenak bersantai karena aku nggak ngalamin efek pasca vaksin dan kerjaan pun udah aku beresin lebih awal.

Bersyukur banget sih di momen ini karena akhirnya aku udah vaksin dosis pertama, dapet bonus liat pemandangan alam juga yang cukup mengobati rasa bosan dirumah terus dan rasa ingin liburan, wkwk. Satu lagi, bersyukur karena aku nggak ngalamin efek pasca vaksin.

Btw, yang baca postingan blog aku kali ini sampe hampir selesai dan bertanya-tanya kok nggak ada foto suasana vaksinnya dan malah foto pemandangan semua? Jujur aku lebih tertarik fotoin pemandangan sih karena udah lama nggak liat pemandangan alam secara langsung kayak gini. Mau selfie di banner yang ada tulisan vaksinnya juga malu karena aku datang sendirian, wkwk.

Oh iya hampir lupa cerita, karena dari awal aku nggak terlalu ribet sama jenis vaksinnya, aku sampe lupa nanyain ke dokternya aku dapet vaksin apa, sampe pulang pun beneran lupa nggak nanya sama sekali. Akhirnya aku baru tau aku dapet vaksin AstraZeneca setelah sertifikat vaksinku muncul sore harinya di aplikasi PeduliLindungi. Sekarang tinggal nungguin jadwal vaksin dosis kedua yang jaraknya kurang lebih dua belas minggu dari vaksin dosis pertama. Mudah-mudahan tetap berjalan lancar kayak vaksin dosis pertama ini, aamiin.

Komentar