Kamis, 21 September 2023

Pengalaman Membuat Paspor di Kantor Imigrasi Kelas I TPI Bandung


2023 versi aku : sedang berada dalam fase senang melihat dunia


Hahaha. Tapi iya sih, tepatnya beberapa tahun terakhir ini mulai suka traveling. Berawal dari ikut traveling bareng temen-temenku, kemudian mulai beraniin diri solo traveling tapi masih di Pulau Jawa. Dari situ mulai paham kalo traveling ternyata semenyenangkan itu. Trus waktu ngobrol sama temen dari pengalaman mereka kayaknya seru juga kalo sesekali traveling keluar negeri. Eh tapi kalo keluar negeri kan harus punya paspor sementara aku belum punya. Akhirnya aku putuskan untuk bikin paspor dan ini jadi pengalaman pertamaku banget nih. Apa aja yang aku lakukan? Jadi begini sodara-sodara…

Pertama, yang aku lakukan adalah kepoin akun Instagram Kantor Imigrasi Bandung dulu, hehe. Tujuannya udah pasti biar nggak bingung. Dari akun ini aku jadi tau beberapa hal tentang pembuatan paspor. 

  • Pembuatan paspor saat ini secara online harus melalui aplikasi m-paspor terlebih dahulu. Kalo nggak salah dalam satu aplikasi boleh kok bikin pengajuan pembuatan paspor untuk beberapa orang.
  • Masa berlaku paspor yang asalnya cuma 5 tahun sekarang jadi lebih lama yaitu 10 tahun. Senangnya!
  • Pembuatan paspor di aplikasi m-paspor ada 8 tahap dimulai dari pemilihan jenis paspor, pemilihan lokasi pembuatan paspor, pengisian data, pemilihan jadwal kedatangan, hingga pembayaran.
  • Pembukaan kuota pembuatan paspor di aplikasi m-paspor ternyata hanya dibuka 2 kali sebulan untuk jadwal satu bulan berikutnya. Jadi misal di Bulan Agustus akan dibuka dua kali yaitu tanggal 15 Agustus dan 31 Agustus untuk jadwal pembuatan paspor selama Bulan September. Untuk tau pembukaan kuotanya, aku pantengin terus akun instagram Kantor Imigrasi Bandung.
  • Di Bandung ada 2 lokasi pembuatan paspor, yaitu di ULP Imigrasi Bandung Miko Mall yang kuota per-harinya cuma dikit (mungkin 15-20 kuota perhari), dan Kantor Imigrasi Kelas I TPI Bandung yang kuota perharinya jauh lebih banyak (mungkin 150-200 kuota perhari).

Kedua, aku download aplikasi m-paspor, kemudian bikin akun dan login untuk pengisian data. Di awal ada pilihan jenis paspor, aku pilih jenis paspor biasa non-elektronik karena harganya paling murah, hehe. Kemudian pemilihan lokasi kantor imigrasi tempat kita akan membuat paspor nantinya. Oh ya, pemilihan lokasi ini ternyata nggak perlu sesuai Alamat KTP atau domisili. Aku pilih bikin paspor di Kantor Imigrasi Kelas I TPI Bandung karena yang lokasinya paling deket dan memungkinkan cuma itu.

lokasi kantor imigrasi yang aku pilih

Ketiga, setelah milih lokasi pembuatan paspor aku lanjut isi data sesuai dengan yang diminta aplikasi m-paspor. Karena waktu itu aku ngisi data saat jadwal kuota pembuatan paspor belum dibuka (karena aku belum tau juga kalo pembukaan kuota pembuatan paspor hanya dibuka dua kali sebulan), jadi aku bikin draft tahap 1-6 aja dulu. Jadi nanti saat jadwal dibuka, aku tinggal lanjutin tahap 7-8 aja. Tenang, draft data kita nggak akan hilang kalo bukan kita sendiri yang hapus. Di tahap ini pastiin data yang kita input udah bener dan nggak typo. Siapin juga beberapa file dokumen kayak KTP dan Kartu Keluarga.

Keempat, akhirnya kuota pembuatan paspor dibuka. Waktu itu tanggal 15 Agustus 2023 jam 14.00 WIB untuk pembuatan paspor bulan September 2023. Menjelang jam 14.00 WIB aku udah standby mantengin aplikasinya padahal sambil kerja di kantor, karena buat dapetin kuotanya emang mirip-mirip nge-war tiket konser, haha. Beruntung banget ternyata saat itu dibuka juga kuota pembuatan paspor untuk tanggal 18 Agustus 2023. Gercep aku langsung pilih tanggal tersebut karena kalo nunggu September kelamaan. Alhamdulillah aku dapet kuotanya dan lanjut ke tahap pembayaran. Btw, waktu nge-war kuota pembuatan paspor pastiin sinyal internet juga kenceng dan stabil ya. Waktu pembayaran juga cuma dua jam, aku pilih pembayaran via BCA dan ternyata nggak bisa lewat m-banking karena belum ada fitur penerimaan negara. Panik dikit tapi untungnya deket kantor ada mesin ATM BCA (kalo di ATM BCA-nya udah ada fitur penerimaan negara), jadi lari bentar kesana buat selesain pembayaran. Biaya paspor biasa non-elektronik yaitu Rp 350.000. Alhamdulillah pembayaran selesai dan dapat notifikasi sudah terbayar di aplikasi m-paspor.

Kelima, lanjut siapin berkas yang bakalan dibawa ke Kantor Imigrasi Bandung. Mulai dari print surat pengantar yang bisa kita download di aplikasi m-paspor. Surat pengantar ini tersedia kalo proses pembayaran udah selesai dan muncul notifikasi lunas, tapi kalo ada kendala bisa hubungi Kantor Imigrasinya langsung. Kemudian berkas lainnya seperti KTP, Kartu Keluarga, Akta Kelahiran, dan Materai 10000. Oh ya, aku pilih akta kelahiran karena cuma itu yang memuat nama lengkapku, tempat dan tanggal lahirku, dan nama orangtuaku. Semua berkas ini dibawa yang asli dan copy-annya ya. Pokoknya prinsipku bawa berkas selengkap-lengkapnya daripada nanti pas udah datang ke lokasi trus disuruh pulang lagi karena nggak lengkap, wkwk.

Keenam, aku datang ke Kantor Imigrasi Bandung sesuai jadwal yang udah aku pilih, yaitu 18 Agustus 2023 jam 14.01- 15.00 WIB. Jam 13.00 WIB aku udah dateng, lanjut sholat dzuhur dulu dan touch up dikit (kan mau difoto biar foto paspornya cakep, wkwk). Jam 13.30 WIB aku masuk dan ternyata udah bisa langsung diproses nggak harus nunggu jadwal jam 14.01 WIB. Begitu datang aku liat banyak banget orang yang duduk antri, aku berusaha berlapang dada aja deh barangkali prosesnya bakal lama nanti. Trus aku samperin petugasnya dan diarahkan untuk mengisi surat pernyataan dan tandatangan diatas materai. Kemudian dibantu melengkapi berkas persyaratan dalam satu map yang disediakan oleh petugasnya. 

proses pengisian surat pernyataan dan melampirkan berkas di kantor imigrasi

Selanjutnya aku diberi nomor antrian dan diarahkan ke loket pengecekan kelengkapan dan kesesuaian berkas. Kemudian diberi nomor antrian lagi untuk wawancara dan pengambilan foto. Sempet syok karena ada sekitar 80 antrian sebelum nomor antrianku. Dalam hati udah deg-degan aja, waduh bakal sampe jam berapa nih? Ternyata cuma butuh 1 jam untuk melewati 80 antrian tersebut, haha cepet juga. Akhirnya nomor antrianku dipanggil untuk pengambilan sidik jari kanan dan kiri, dan pengambilan foto. Oh ya, pasti udah pada tau kan ya kalo saat pengambilan foto nggak boleh pake kacamata, jangan pake baju atau kerudung warna putih (karena background fotonya warna putih), dan lain sebagainya. Sesi wawancara aku ditanya akan pergi ke negara mana, tujuannya untuk apa, dan pertanyaan simpel lainnya (santai kok). Prosesnya bentar banget cuma 5 menit kalo nggak salah. Kemudian aku dikasih tanda terima yang harus dibawa saat pengambilan paspor (jaraknya 4 hari kerja). 

nunggu antrian dipanggil

Ketujuh, tanggal 24 Agustus 2023 jadwal pengambilan paspor. Aku datang ke Kantor Imigrasi Bandung lagi buat ngambil paspor. Kesana pagi-pagi dan ternyata udah rame aja. Langsung nyamperin petugas lagi dan diarahkan ke loket pengambilan paspor. Ada yang bilang saat pengambilan paspor harus bawa berkas-berkas lagi, tapi kalo pengalaman aku di Kantor Imigrasi Bandung cukup bawa lembar tanda terimanya aja. Prosesnya juga nggak lama, setelah ngasihin tanda terima ke petugas loket, sepuluh menit kemudian namaku udah dipanggil dan selesai deh. Aku cek dulu data di pasporku dan alhamdulillah sesuai. Yeay, akhirnya punya paspor, haha.

deket loket pengambilan paspor ada mesin ini, nggak usah jajan jauh kalo ngantri lama

Btw, tips penting nggak penting dari aku, malam sebelum jadwal wawancara dan pengambilan foto usahakan tidur cukup dan jangan begadang. Inget banget waktu itu aku malah begadang nggak bisa tidur karena siangnya abis minum kopi. Alhasil fotoku dipaspor keliatan kantung mata abis begadang, yah gagal cakep deh. Wkwkwk dibahasss.

Oh ya, secara keseluruhan, alhamdulillah proses pembuatan pasporku berjalan lancar banget. Mulai dari nge-war kuota di aplikasi m-paspor yang udah mirip nge-war tiket konser karena ternyata banyak banget warga Indonesia yang bikin paspor (bade kamarana atuuuh). Sampe waktu di Kantor Imigrasi Bandung yang ternyata prosesnya sat set cepet banget, petugasnya pun ramah-ramah. Fix yang bikin lama cuma perjalananku dari rumah ke kantor imigrasi aja sih, lumayan dari Jatinangor ke Kota Bandung pake kendaraan umum tuh makan waktu banget. Btw, kalo temen-temen masih bingung tentang cara bikin paspor, bisa baca website Direktorat Jenderal Imigrasi ya untuk info lebih lengkapnya.

Selanjutnya, tinggal mau dibawa ke negara mana nih paspor untuk yang pertama kalinya. Btw kalo ada yang mau jalan-jalan bareng, hayuuuk kita rencanakan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

KEB Intimate Session Bersama Kartika Soeminar : Berjuang dan Bangkit dari Jerat Seorang NPD (Narcissistic Personality Disorder)

Akhir-akhir ini kalo scroll Instagram ataupun Tiktok cukup sering nemu konten yang ngebahas tentang NPD. Aku pun akhirnya penasaran tentang...